Syujun 21 weeks : Pengalaman Tes TOEFL iBT

Siapa yang pernah tes TOEFL iBT? “Aku pernaaah!!” mungkin kalo ada yang nanya gitu, syujun bakal teriak ngejawabnya antusias, hehe, mungkin dia adalah peserta TEOFL iBT termuda waktu itu, sabtu yang lalu Syujun ikutan Tes TOEFL sama bundanya. Hihi. Dan sejak pendaftaran sampe tesnya, emaknya syujun dipanggil “Mbak”  atau “Miss” dan bukan “Bu”, ehehe.. Yess! berarti mukaku masi imut meskipun makin membulat ginih. Jahaha. padahal kan sebenernya ni perut udah kayak dijejalin setengah buah semangka buletnya. Baru seminggu kemaren (13 nov 2011) aku dan syujun (bersama ayah syujun juga yang setia menunggu 4 jam! hehe) tes iBT di Plaza Central Jakarta.
Nah sekarang ini PBT udah jarang banget dan mungkin udah hampir musnah kali ya, aku cari jadwal tes resmi PBT udah ga ada di Indonesia, sekarang PBT cuma dipake di negara2 yang lebih terpencil daripada Indonesia, jadi mau ga mau harus iBT. Sekarang aku lagi waiting time nunggu skor sampai akhir november.
Berikut kronologis serta hal2 penting yang harus diperhatikan tentang iBT TOEFL.
1. Persiapan!
ini penting banget, tergantung university requirement dan kesiapan masing-masing, persiapan minimum untuk menghasilkan skor optimal adalah 8 minggu. Nah, karena skor PBT aku udah hampir out of date, dan rencana mau apply ke jepang (kayaknya ga jadi sih) dan negara2 di asia akhir taun ini. mengingat deadline yang mepet, akhirnya aku tes minggu kemaren dengan persiapan cuma 1 minggu thok. dan ga bisa nglembur kayak pas mau UTS soalnya ga boleh minum kopi pas hamil serta syujun ga boleh diajak begadang, kasian kecapean. Akhirnya aku cuma bertarget realistis : mengkonvert skor PBT menjadi iBT, yang kalo di jepang sih insyaallah udah memenuhi requirement, dan semoga juga skornya mencukupi buat univ yang laen.
Nah jadi menurutku :
– targetin univ requirement nya berapa, kalo di USA (kayak Tulsa, dll) rata2 100 lebih, kalo di jepang minimal 79, Oxford 100an. (skor iBT maksimum 120)
– beli buku! BARON’S TOEFL iBT, ini buku wajib yang harus dihabisin sebelum tes, dengan persiapan aku yang cuma seminggu cuma mampu stengahnya doang, dan banyak aku skip2 materinya. dulu jaman mahasiswa beli di palasari 150an, tapi entah karena lama disimpen dan baru dibuka atau karena ini semi bajakan jadi pas ngerjain listening, speaking, ama writing rada terganggu soalnya cd sering macet2. kalo udah kerja dan berduit aku sarankan sih beli yang asli aja di gramed 300an, mungkin lebih OK cd nya. soalnya iBT tu sangat depend on CD banget.. dari 4 section cuma reading alias seperempatnya yang ga make CD. lebih enak lagi kalo beli yang attachmentnya bukan 10 CD biasa melainkan yang CD rom jadi bisa simulasi tes langsung di laptop kayak tes beneran.
2. Perhatikan deadline!
Usahakan tes iBT 2-3 bulan sebelum pengumpulan aplikasi ke Univ yang bersangkutan. soalnya meskipun score reportnya baru di launch di internet sekitar 15 hari sejak tes, score aslinya bakalan dikirim dari Amerika langsung kan.. dan itu waktunya variatif, mending jaga2 1-2 bulan lah biar jaga2. Atau lakukan tes iBT sedini mungkin, tapi ya jangan tes dulu kalo belum siap, kecuali kalo berduit banyak sih  ga masalah.
3. Harganya : bisa beli pake voucher iBT  pake rupiah di kantor IIEF di gedung Menara Imperium Jakarta pas aku kemarin 1.650.000 rupiah. tapi kalo punya kartu kredit bisa juga beli online, pake USD kalo ga salah, ikuti petunjuk di www.ets.org aja. paling lambat daftarnya seminggu sebelum tanggal tes, kalo telat kena denda 35 dolar.
4. Tes nyaaaa!!!
tampilan di screen laptop iBT : CUMA SATU SOAL, jadi ga bisa ngelirik soal yang lain. tapi untuk reading ada menu review : mana soal yang belum dijawab bisa dicek lagi dan dijawab, kalo ada waktu nyisa. jadi kalo ada soal susah di Reading, di skip aja gapapa, tapi kalo ga salah cuma dalam satu konteks reading passage, maaf kurang tau ding, soalnya kemaren ngerjain reading ga ada soal yang aku skip.
READING
menurutku ini yang paling gampang lah, secara texbuk kita di itb kan english semua jadi ga bakal kesulitan insyaallah. karena materi toefl ini kan tentang sekolah banget, jadi ga bakal jauh2 dari sains dan engineering juga, dan aku yakin teman2 juga sudah terbiasa dengan cemilan ginian. yang rada mikir sih paling kalo dapet paragraf yang isinya psikologi, sastra, atau yang social2 gitu mungkin kita kurang familiar dengan vocabulary nya, tapi belajar dari BARON’S aku rasa udah cukup kok.
Kayaknya aku ngerjain reading iBT lebih cepet daripada PBT soalnya kalo PBT menghitamkan bulatan kan takes time banget, kalo iBT tinggal klik dan next, beres. Pas ngerjain aku ga baca reading passage nya ampe beres baru liat soal, cuma aku scroll down doang (biar ke-detect komputer kalo aku udah ngebaca, padahal scanning abis), trus langsung klik next, masuk ke soal. kalo pas ada reading passage dan kita langsung klik next, bakalan ada notification kalo kita harus ngebaca passage ampe beres baru menuju soal (tapi menurutku ini buang waktu hehe, toh pas ngerjain soal juga bisa liat bacaan lagi, kan screen dibagi 2: setengahnya bacaan, setengahnya 1 soal). tergantung teknik masing2 orang sih, katanya emang ada orang yang sekali baca passage langsung bisa ngejawab, ga perlu ‘bolak balik’ soal dan bacaan lagi.
So far kayaknya aku yakin skor kita2 bakal lumayan tinggi di bagian reading. oya skor maksimum untuk masing2 section 30.
LISTENING
Yang perlu diwaspadai adalah KITA GA BISA BALIK ke soal sebelumnya kalo udah ngejawab soal selanjutnya! Ini yang harus cerdik2 ngatur waktu. Waktunya cuma 1 jam, dan kok aku ngerasa soalnya banyak banget hehehe ampe ga inget. Waktu 1 jam itu dihitung dari waktu kita ngejawab soal, bukan termasuk waktu kita mendengarkan. Jadi pas iBT nya ngomong/percakapan/lecture, timer akan berhenti. Karena ga bisa liat soal sebelumnya, saran buku BARON’s sih ga boleh lama2 stuck di satu soal yang susah, takutnya soal selanjutnya yang unexpected makan waktu lebih banyak.
Pengalaman me and syujun: Nah, kalo lecture nya tentang biologi, evolusi, petroleum/ geotermal (diajarin suami) aku lancar2 aja ngerjainnya, eh pas ada lecture listening tentang sastra gitu kan, mana ngerti aku, rada keteteran juga mikir lama ampe stuck di satu soal, akhirnya aku tanya syujun : Syujun menurut kamu jawabannya apa?, menurut bunda A, eh syujun nendang 1 kali yang artinya A ! (malemnya aku udah janjian ama syujun sih, kalo jawabannya A tendang bunda 1x, kalo B 2x, dst hehe.. dan respon dia konsisten, dia suka heboh nendang2 kalo aku belajar toefl, kayak bisa ngerjain aja hehe).
Alhamdulillah ngerasa banyak kemudahan di section ini, soalnya lumayan banyak listening passage yang ngebahas biologi dan kawan2nya, yang vocab nya udah sering terdengar lah. Jadi kalo menurutku, DOA akan sangat berpengaruh BESAR di section ini. Kita ga bakal tau kan dapet soal bertema apa, jadi mari berdoa agar Allah menggerakkan hati pembuat soal untuk menyajikan soal ke kita yang banyak tentang science and engineering. dan tentu saja, rajin latihan pake BARON’S CD, dan usahakan pas latian CD nya ga macet2 karena itu meruntuhkan konsentrasi bangeeet padahal kan pas listening section kita berpacu dengan waktu. Entah kenapa ngerasanya latian pake BARON’s lebih susah daripada TES ASLI nya, menurutku ini bagus untuk psikologi pertempuran pas hari H, jadi kita ngerasa lebih siap.
SPEAKING
INI YANG PALING BEDA dari TOEFL PBT! aku merasa kurang persiapan bangggeeet di section ini.
soal ada 6:
1. tentang opini tentang masalah familiar seperti : ulang tahun di negaramu, tipe suami ideal menurutmu, musik yang ga kamu suka, dll
preparation time: 15 detik, answer time : 45 detik. pertanyaanku kemarin apa ya.. lupa
2. tentang hal2 seputar kehidupan kampus : enakan mana tinggal ngekost apa di dormitory?,
Nah untuk yang no 3-6 ini butuh kemampuan integrasi, ga cuma asal ngomong kayak no 1-2, tapi mengkombinasikan skill Reading dan Listening, (writing juga soalnya kita bakal coret2 di kertas, tapi ga dinilai), dan outputnya adalah speaking!! preparation time 20 detik, ngejawabnya : 60 detik.
3. Give opinion dan summarizing, jadi kita baca reading passage trus denger percakapan, trus menyimpulkan/ mengkombinasikan maksud keduanya pake bahasa kita sendiri. INI BUTUH LATIHAN KAWAN!. soal misalnya :gimana kalo kampus diperluas, dll. pertanyaanku kemaren tentang keputusan univ yang mengubah jumlah sks untuk mahasiswa TPB, sks wajibnya dikit, agar mereka lebih bisa ikut ekstrakurikuler dll.
4. Give opinion dan summarizing dari reading passage dan listening lecture. SAMA! ini juga butuh latian.
no 5 dan 6 juga kombinasi2 gitu lah, reading ama listening. trus disuruh speaking.
Saranku :
Latihan speaking Se-Pede-Pede nya, ga usah malu lah pokoknya. aku latiannya pake recorder dari hape yang sekaligus ada timernya, jadi bisa ngatur ngomongnya pas 45 detik atau 60 detik atau kebablasan. Kayak seleksi miss indonesia atau apa lah gitu (tapi sueer ini pertanyaannya jauh lebih cerdas), berasa ditanya dewan juri trus jawabannya harus REFLEKS, to the point, ga bertele2, dan juga ga terlalu sedikit, sistematis, dan tepat waktu!. Beda ama interview, kan waktunya bisa lumayan di-nego, kalo ini strict banget, kebanyakan bilang “e..” atau “um..” juga ngabisin waktu. Di BARON’S ada panduannya dan parameter2 apa yang harus diperhatikan. kucinya adalah terus berlatih dan tentu saja berdoalah.
WRITING
Soalnya cuma 2 kok, lebih nyantai sih. ini bisa dipelajari pake BARON’S juga udah cukup, apalagi kalo suka ngeblog pake english bakal ngebantu banget, atau nulis report pake english juga efeknya terasa. Alhamdulillah meski ga tau bener enggaknya, tapi optimislah at least skor nya lebih baik daripada speaking yang antah berantah ituh.
1. Soal pertama disuruh meringkas : ada reading dan listening, trus kita dsuruh nulis dengan gabungin materi reading dan listening itu, PAKE BAHASA KITA SENDIRI! maksudnya ya jangan ngopi paste dari reading. intinya kalo kita ngerti maksud reading dan listeningnya pasti kebayang kok mau nulis apa, nah tinggal bagus2in pilihan vocab ama grammarnya. ada word count nya, aku lupa range nya berapa (di BARON’S ada tips nya). rasanya kalo mengikuti tips2 dari BARON’S, pokoknya worthy enough lah. Latihannya : ngetik di word tapi jangan pake semacam “correct spelling” gitu, atau mending pake notepad aja kali ya, yang ga bisa ngoreksi spelling atau grammar yang salah. Kalo aku biasanya gitu. terus buat ngeceknya pake web2 “grammar check online free” yang di google banyak.
no 2. MENULIS BEBAS! yeay! ini lebih free.. hehe. kalo no 1 isinya harus selaras dan sesuai materi reading dan listening, kalo no 2 ni berasa bikin esay bebas. contoh pertanyaannya : setuju ga ga kalo orang bisa dinilai dari teman dekatnya? (itu pertanyaanku kemaren), atau jelaskan tokoh yang berpengaruh di negaramu, atau enakan mana dosen yang pinternya selangit tapi komunikasinya jelek, atau dosen yang ga pinter2 amat tapi komunikasinya oke banget?
Yang sering nulis/ ngeblog/nge-esay pasti terbantu banget lah, lagian kita juga sering bikin laporan praktikum kan jadi lumayan membantu juga. mulai dari bikin intro, ngejelasin poin2, ampe bikin kesimpulan. Aku pede banget grammar dan susunan katanya udah lumayan oke, cuma pas dicek2 ulang aku rekonstruksi paragrafnya kan, eh pas di enter untuk bikin “sekat paragraf” waktunya abisss dooong.. duh ga tau deh, mudah2an baik2 saja. amiinn. Efek Doa juga sangat berpengaruh besar, (emang pokoknya butuh doa banget lah semuanya hehehe) soalnya kalo misal kita dapet materi reading ama listeningnya yang jauh dari ‘jangkauan’ science dan engineering kita jadi rada susah mencerna idea nya, (jujur kalo aku susah nangkep kalo udah bab sastra dan ekonomi) kalo idenya saja ga ketangkep jadi susah banget dan nulis 100 words aja ngos2an dan kacau. Cobalah latian di BARRON’S deh.
Oya, overall waktu yang aku habiskan sekitar 4 jam kurang 10 menitan lah. Mungkin karena ngerjain listeningnya kecepetan, eh tau2 udah abis soalnya, pengen balik ke soal yang susah tapi dah ga bisa. Tapi maksimum emang 4 jam. Di ruangan test, Waktu Start nya beda2 masing2 orang, tergantung kapan dia ngerasa siap mikrofonnya, volume headsetnya dll, ampe mencet START. Jadi jangan kaget kalo pas ngerjain listening yang butuh konsentrasi tinggi tiba2 ada yang ngomong sendiri, berarti orang itu udah start lebih dulu dan udah nyampe speaking, saranku mending setel volume rada lebih tinggi biar suara2 lingkungan terkalahkan oleh headset. tapi ya jangan tinggi2 amat soalnya 4 jam headset kepasang terus, kalo kenceng2 telinga sakit deh. Terus kalo bisa usahakan datang at least 1 jam sebelum waktu tes, biar dapet antrian masuk awal, artinya kita jadi lebih cepet ngerjain soal, jadinya kita bakal lebih cepet nyampe speaking section duluan, hehe kan lebih baik speaking duluan daripada malah terganggu orang2 yang speaking pas kitanya masih listening.
Dan kalo udah terbiasa ngerjain BARRON’S jadi ga perlu buang2 waktu baca “DIRECTION” soal yang 1 menitan sendiri, lebih baik gunakan timing ini buat tarik2 nafas, atur nafas se-rileks mungkin (maklum belajar pengaturan nafas buat pas melahirkan juga :D haha), dll untuk menenangkan diri lah, dan berdoa sebanyak2nya. DIRECTION nya bakalan sama di seluruh buku Toefl iBT, jadi ga perlu dibaca serius2 amat.
Demikianlah.. pengalaman ngerjain TOEFL iBT bersama syujun, hehe. abis tes aku merasa semakin tertantang untuk tes lagi dengan skor yang jauh lebih tinggi. Habis tes syujun ga gerak-gerak lagi, ketiduran kecapean kayaknya, huhu.. tapi terus dia bangun dan gerak2 lagi pas ditraktir ayahnya makan-makan hehehe.. ternyata syujun dan emaknya laper.

14 responses to “Syujun 21 weeks : Pengalaman Tes TOEFL iBT

  1. fafaaaa… membantu sekaliii… nanti saya cari itu buku Baron deh… jaman sekarang musti pinya TOEFL iBT nih…. makasih ya :)

    • makasih :) iya bisa dilihat di internet, sekitar 2 mingguan ada notif di email kalo skor udah keluar, habis itu ada dikirim juga, tapi kan dari amerika jadi lumayan lama sekitar 1 bulan sejak tesnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s