Syujun 28 weeks : Karawitan Show!

Dan sekarang aku di Ngawi, tapi lagi ga bisa tidur. Aku punya tetangga yang sangat mencintai kebudayaan daerah (jadi inget pelajaran kelas 5 SD sodara sepupu, hehe). Maka itulah yang terjadi malam ini, atmosfer langit-langit seitar RT 01 Rw 02 ini terselimuti suara bunyi-bunyian gamelan, gong, karawitan gitu lah. Apalagi jarak antara dinding rumah kawaritan dengan dinding rumahku cuma 2 meter. Berasa ada yang “ngunduh mantu” adat jawa banget.

Ada suara sinden juga, tapi meskipun aku orang jawa asli, tapi sumpah aku ga ngerti dia nyanyi apaan, bukan karena ga ngerti bahasa jawa sih, tapi saking melengking banget suaranya kayak penyanyi opera pas terakhir kali aku nonton konser musik klasik di Suntory Hall (Tempat konsernya Nodame Chantabile itu tuh). Buset dah. Enak didengar sih barang 5 menitan, tapi kata ibuku latihan karawitan itu akan berlangsung ampe jam 2 pagi! Subhanalloh completely ga bisa tidur deh, Syujun sih udah bobok kayaknya. Udah ga nendang-nendang lagi, and he can listen lho! Hehe.. biarlah ini musik daerah pertama yang terdengar samar ke sistem pendengarannya, my sweet little boy.

Welcome trimester ketiga! Sekitar 2 bulan lagi syujun akan melihat dunia, amiiin Ya Allah.. lancarkan segalanya. Menjadi ibu hamil di usia 22 tahun bukan hal yang langka di kampungku, bahkan teman SD-ku malah udah punya anak kelas 2 SD sekarang. Aku diceritain sama ibuku pas ibuk lagi nulis raport murid-muridnya, “ini lho anaknya temenmu!” Lhaa??. Tapi jangan salah, adaa aja orang yang mencela mentang2 aku lulusan itb, jadi merasa heran kok abis lulus malah punya anak? Kagak kerja pula?. Haha. Meskipun sempat menggalauwan-galauwati, aku sih enjoy aja. Just wait and see lah. It’s time to enjoy Motherhood! Yey!

“Ndek jaman berjuang.. njur kelingan anak lanang.. biyen tak openi, neng saiki ono ngendi..” itu nyanyian mbak sinden barusan, lagu populer jadi aku rada ngerti maksudnya, hehe. Ga nyambung.

Oya kawan, tahukah kamu ternyata jauh-jauhan ama suami tu ga enak. Apalagi punya suami ganteng, baik hati, suka manjain aku, sholeh tapi usil, cool tapi gokil, kayak sidia suamiku tercinta. Fiuuuh.. rasanya tiap hari cuma nunggu hari jumat, the day when he come home!. Atau, jadi sering liatin hape, berharap ringtone Angry Bird-ku bunyi, dan aku selalu kebayang gimana tingkahnya berjoget dengan theme song Angry Bird itu, hehe, pasti bakalan diikutin Syujun ntar! Gawat, haha. Dia berada di hutan sekarang, dingin dan berkabut mencari sebongkah berlian untukku dan syujun. Tak apa, bentar lagi field project-nya akan berakhir kok, and he will always stay by my side again.

Alhamdulillah ya..(oya, mbok2 tukang sayur yang suka lewat depan rumah namanya syahrini loh!) ada tendangan yang mengalihkan perhatian. Tendangan Syujun makin kenceng! Wahaha, emang jagoan sih dia. Dan sekarang berdasarkan observasiku, mulai ada berbagai jenis tendangan : tendangan asli, cegukan, geliat2 pantat. Syujun kepalanya udah di bawah sekarang, jadi kalo aku ngelus-ngelus perut dari atas ke bawah, artinya aku ngelus-ngelus pantat ke lehernya dia. Hehe, dan dia suka megal megol ga karuan, bikin perutku nampak benjol ke kiri dan ke kanan.

Syujun masih suka tiba-tiba merespon kalo lagi ditelpon ayahnya, nendang kaget pas denger suara blender yang berisik, atau pas sholat jamaah ketika akhir al fathihah, makmum bilang amin dan syujun pun ikut menyundul “jdugg!”. Ah, feeling mau punya anak gini rasanya emang menyenangkan. Kata ibuku dulu juga gitu, dan ternyata kami punya kebiasaan yang sama : suka mengacak2 popok dan baju-baju bayi lalu melipatnya kembali, ngebayangin kalo anakku nanti pake baju ini gimana ya? Hehehe. Dan hebatnya ibuku punya karya banyak banget pas hamil, kristik (semacam rajutan pada media datar yang membentuk gambar tertentu) yang terpasang di dinding rumah sebagian besar adalah hasil karyanya saat mengandungku!, selain itu katanya ibuk juga menjahit popokku sendiri dan memberi nama di popok itu dengan namaku. Wah, lha karyaku apa coba? Sebuah boneka tangan berbentuk bebek kuning berparuh merah, udah, itu thok. Hehe. Ngejahitnya ga rapi pulak -_-“. Yang penting excitement-nya lah ya.

Hoamm.. astaghfirullah.. hehe alhamdulillah udah mengantuk. Sebenernya tujuan ngeblognya emang ini sih: biar cepet ngantuk meski suara gamelan mendera. Nampaknya aku mau tidur ajah, haha. Ini backsound gamelannya juga mendukung banget, udah ga ada suara sinden, cuma instrumental gamelan penutup yang terkesan berucap “terima kasih atas perhatian penonton sekalian, jumpa lagi di kesempatan selanjutnya”..

Duhh, tapi kok lama-lama ini sindennya nyanyi lagi?? Beneran ampe jam 2 pagi deh kayaknya -_-“

4 responses to “Syujun 28 weeks : Karawitan Show!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s