Hijab dear, bukan Wig

Entah kenapa rasanya rada-rada  gimanaa gitu pas ngeliat ini.. Kebayang temen-temennya Sailormoon yang rambutnya warna-warni.  Jangan-jangan di kemudian hari ada jilbab Power Ranger (?)
pashmina rambutIya memang, aku bukan teteh mentor pengisi kajian kampus, apalagi ustadzah, aku hanyalah emak biasa, tapi tetep aja, kok rasanya gimanaa gitu ya melihat model jilbab macem gini. Sematre-matre nya saya jualan jilbab, kayaknya males deh jual yang begituan. Terlepas dari style atau apalah,  anyway, Jilbab kan bukan pengganti rambut :( ,  sedikit modis it’s OK tapi ya ngga gitu-gitu amat kali..
hijab menutup dada
Tiba-tiba saja aku ingat saat itu, awal-awal mulai jualan jilbab, kata suamiku tersayang aku harus meluruskan niat. Karena Allah. Dengan Bismillah yang syahdu, “Ya Allah.. perkenankanlah aku menjemput rezeki-Mu dengan halal, serta menjadi jalan perantara para muslimah untuk menutup auratnya dengan baik”.

Menutup dada dan tidak berpakaian ketat, I think that is the main point of “Syar’i”.

Style kayak gini lebih cute kan? hihihi… *pengen punya anak perempuaaaaannn… :p
cute hijab

Atau.. Hijab Style macem ini lah.. lebih sejuk dilihatnya :)

hijabWell, kasus panjang pendeknya jilbab gini memang sangat sensitif. Kata Teteh Mentor saya dulu di Gamais, gede nggak-nya jilbab itu adalah faktor PD nggak nya seorang muslimah, kalo dia emang PD pake yang kecil sok aja, kalo PD pake yang besar ya sok aja, toh dua-duanya sama-sama sedang berada dalam jalan pencarian hidayah dan ridho Allah, jadi ga usah saling menjelek-jelekkan. Apalagi mengucilkan muslimah yang jilbabnya kecil, atau mengkafirkan yang ga berjilbab. Duh Nggak Banget deeh..

Lha, kalo saya sendiri? hahaha.. saya pernah berjilbab kecil, berjilbab besar, dan berjilbab sedang :)

Ingat ya, saya bukan Ustadzah, saya hanya seorang emak biasa, yang dalam kasus “hijab wig” ini merasa perlu sedikit menyerukan kebenaran. (#..dan keadilan bersama Ninja Hatori :p :p :p)

Whoaaa >_<

Jadi emakpreneur berasa makin rempooong tiap hari. Apalagi orang perfeksionis kayak aku, makin omset meningkat makin ketagihan, makin pengen ngembangin ini itu, makin pengen bikin ini itu, makin pengen nambah staf lagi, aaaah.. impianku tentang bisnis ini makin tak terbendung. Ampe dibela-belain beli Goodday Mochacino (ini minuman wajib jaman dulu menjelang UTS bagi tipe SKS kayak aku :p, jadi inget pas IP anjlok dan beasiswa terancam, ampe beli sekarung dan dapet gelas cantik -__-“)

Whoaaa! tapi pusing juga ngeliat kompetitor yang manuvernya wow. Dari konspirasi sampai kamuflase, ah sudahlah yang penting aku harus tetap jadi emakpreneur jujur. Emak jujur disayang Allah. aminnn..

Whoaa anakku bangun, haruss cabss! see ya

So I Listen to The Radio

Saya tidak sedang mau menulis liriknya The Corrs terkait judul ini ya. hehe. Yang jelas, yang paling aku sukai dari kerjaan aku sekarang, which is going online and online at working hours, is Streaming Radio. Dan nyanyi2 bersuka ria tanpa ada omelan dari Boss. Boss-nya lagi bobo pules ama Shaun the Sheep soalnya, hihi. (yang ngiri ama aku plis cek twitter #resignaja *kompor* wkwkwkwk)

Dan ternyata..

Mengganti streaming radio Prambors jadi MQfm tu ternyata lumayan ada efeknya ke hati. Ya masak rasanya jleb banget pas dibilang ” sejak lahir sampai usia sekarang, ada 30 juz Al Quran, apakah setengahnya kita sudah hafal?” *haah? “sepertiga-nya? seperempatnya?” *makin shock. Dweengg!! *tepok jidat, secara lagunya Rihanna aja tanpa sadar udah hafal >_<

Anakku Berjalan!

Aku ga akan lupa ketika berteriak pertama kalinya “Say!! cepat sinii! Aldine tengkurep!”, saat Aldine pertama kali tengkurep. Ia begitu ngos-ngosan mencoba mengangkat tubuh mungilnya. Apalagi kepalanya masih terasa beraat banget nampaknya. Dan akhir-akhir ini kami terkagum-kagum dengan anak hebat ini, yang ketika usianya 9bulan lebih 3 hari, ia berjalan 3 langkah dan mengejutkan orang serumah! , (bayi mulai berjalan dalam rentang waktu 9-18 bulan).

Sekarang Aldine 10 bulan, dan dia membuat mata para baby sitter di taman tadi terbelalak kaget, kok anak sekecil ini udah jago jalannyaa!! (yaiya duong, emaknya cum laude gitu lho! ) *ga nyambung -_-“. Jadi sore tadi aku ajak Aldine turun ke bawah, ke taman main ama anak-anak lain, dan seperti biasa dia cepat akrab, senyuuuum aja ama semua orang, ibu2 lagi nimang2 bayinya diajakin senyum ama dia jadi salah tingkah, orang ibu itu ‘ngudang’ anaknya, eh si Aldine Ge-Er, anakku.. anakku.

Dia terus berjalan ke sana kemari, temen seangkatan dia, namanya Fakhri, lebih tua 10 hari dari Aldine, masih tahap latihan jalan, disamperin lah ama Aldine, diajak jalan-jalan bareng.. haduuh malah hampir jatuh. Baby sitter Fakhri juga termasuk salah satu baby sitter yang terkagum-kagum ama Aldine dan ujung-ujungnya dia nebak ” Aldine anak ASI ya”, jelaslah aku jawab, “Iya”, Mbak-nya Fakhri langsung manggut-manggut ” Oooh, pantes, kalo anak ASI emang lebih cepet ya”. Dan aku hanya bisa nyengir, ketika Mbak itu cerita kalo Fakhri hanya mendapat asupan ASI selama 3 bulan dari ibunya :( . Aku ga berani nge-judge macam-macam, karena mungkin saja ada kondisi kritis yang ga bisa membuat ibunya melanjutkan ASI. Semoga Fakhri nanti juga tumbuh jadi anak pintar kayak Fakhria (lha?)

Hmm.. ya, aku seringnya lihat teman-temannya Aldine sama baby sitternya, cuma 3 saja ibu kandungnya yang langsung mengasuhnya. Yaitu Aku, Mamanya Debby, dan Ummi-nya Keanu yang sangat akhwaat banget, dan sekitar 80% ke atas adalah baby sitternya. Dan sebelnya kalo pas keluar rumah (kamar apartemen) dengan muka rada berantakan without any make up, gue pasti dikira baby sitternya Aldine! (ya emang sih, Mom-sitter), ujug-ujug langsung nanyain Aldine “Mama Aldine kerja ya?”, salah tingkah kan gue??! Kan gue mirip banget ama Aldine, masak ga notice sih.. T_T , lalu kujawab ” Saya ibunya..” sambil berusaha menetralkan perasaan. Hadeeh >_<“… However, so far mereka baik-baik dan mau minjemin mainan ke Aldine hehe. Mungkin karena sama-sama orang ndeso yang sering pake boso jowo, aku sih lebih merasa cocok ngobrol-ngobrol ama para baby sitter itu, daripada dengan emak kandungnya. hihihi..

Aktivitas baru Aldine saat ini adalah mengeluarkan seluruh isi laci dapur : panci, wajan, keresek, baskom, semuaa-muanya yang bisa dia angkat dia keluarin, kecuali layah, karena dia gak kuat angkatnya. Dia benar2 peniru ulung, emaknya nguleg2, penasaraaan banget pengen nyobain, terakhir jarinya sempat tergilas dikit tapi dia cuma nangis bentar dan nguleg lagi, heww jagoan memang. Sapu dan ikrak menjadi favoritnya kalo pintu belakang dibuka. Pokoknya kalo pas Aldine bangun, panci, wajan, sapu, ikrak, rantang, baskom, gayung semuanya bertebaran di lantai :D. Bahkan salah satu aset Online Shop kami yaitu printer sempat ngadat berhari-hari. Setelah servis printer datang, ketemu sudah penyebabnya, ternyata sikat gigi jari Aldine masuk ke dalam printer dan menyumbat feeder kertas *tepokin jidat ke printer*

Satu hal yang paling dia sukai adalah membaca buku. I know, not really reading sih. Tapi dia sangat excited dengan bukunya Widya Wiyata Pertama, apalagi yang ada halaman Tomas Alfa Edison. Kalo buku itu dibuka, buku itu pula lah akhirnya mengalihkan dunianya, dia lantas senyum ketawa-ketawa “ehehehe” dan berjalan uglik-uglik menuju buku lalu asik membuka halaman- demi halamannya sambil bergumam sendiri. Kadang pas ga sengaja buka gambar kelelawar meringis dia kabur memelukku karena takut, hehe. Oya, dia jago juga dalam hal robek2 buku, ya aku selotip aja lah itu, ampe berlapis2 jadinya robekannya :D.

Pernah jam 2 dini hari, aku bingung kok Aldine ga ada di dekatku! Panik, “Say, say Aldine mana?”, Abang langsung keluar kamar dan tersenyum. Ternyata, jam 2 dini hari itu, Aldine bangun tidur, turun dari kasur, kemudian dia ke ruang utama, ambil buku dan bergumam entah menyanyi entah apa, asiiik sekali membaca buku itu.. How Sweet.. Aku dan Abang tak berani mengganggunya, hingga suatu ketika pas dia asik baca tiba2 dia menoleh rada kaget pas kami rekam pake video HP. Ayah ama bunda ngapain sih mengendap-ngendap di belakangku, hehe.. gitu kali ya.

IMG_0281

Aah.. anakku memang Subhanalloh.

Ngiri >_<"

Pernah ga sih kalian ngiri. Ada temen yang PhD abroad ngiri, ada temen yang jalan2 ke Singapur ngiri, ada temen habis beli rumah 2M ngiri. Yaa.. sebagai manusia biasa pasti aku pernah, sering malah. pernah ampe nangis diam-diam, menyesali sesuatu-sesuatu yang ga jelas. Tapi kalo dipikir2, dan ketika kita mencoba melihat hati nurani, meresapi orang-orang terdekat kita, beneran orang terdekat lho ya, bukan orang yang dekat gara2 facebook (this time I call it :sumber petaka ngiri-ngirian).  *maap ya facebook, at another account you are my sumber rezeki hehehe :p

Jadi nampaknya aku ni sering banget ngiri sama orang2 yang terlihat dapet anugerah besar, padahal ya sebenernya orang2 yang terlihat diberi anugerah besar itu juga ngiri ke aku (lha? pede amat :p). Kalo sudah begitu nampaknya aku harus sedikiit saja meresapi orang-orang di sekitarku, yang memandang hidup dengan sangat sederhana. Bahwa makan dengan lauk tempe saja itu sudah cukup nikmat. Bahwa sepeda bekas itu adalah sepeda terbaik buat anaknya. Aku sangat salut dan berterimakasih pada mereka, atas pelajaran hidup yang.. kalo aku selalu membanding-bandingkan aku ama orang lain, ga ada gunanya lah, toh Allah udah ngasi takdir sendiri-sendiri. Gak ada gunanya juga gue ngiri sama Agnes Monica (apa coba -_-)

Haduuh, okey, aku ga bermaksud membuat postingan ini bernuansa galau. Tapi memang ini terjadi padaku, barusan aku ngiri liat temen yang jalan-jalan abroad, karena sebenernya sejak tahun lalu Abang dan aku berencana mau ke Singapore bulan ini, apa daya ga kesampaiaaannn… dan itu rasanya sangat menyesakkan bagi gue yang sering googling best place to visitnya Singapore. Huaahh T_T, OK maybe later, I know. Case closed.

Tapi semua kengirian itu akan runtuh ketika kau melihat keceriaan gadis belia yang menemukan baju bagus di pasar pagi, super-excited ketika menemukan tas cuantik yang murah and she can afford it, yang menurut gue..ngga segitu2nya. Dia ga kepikiran ingin jalan2 ke Singapore, karena tas baru itu rasanya cukup meledakkan kebahagiaannya. Zzzzzzzztt.. *loading* tiba2 aku harus istighfar, bukankah sebenarnya kebahagiaan itu sangat sederhana. Se-sederhana ketika Abang memberiku bunga dari Wastu Kencana yang 1 tangkai harganya 4ribu Vs bunga mawar dari Plaza Senayan yang harganya 90ribu, my excitement is the same. Jadi kenapa gue harus iri pada kepura2an kebahagiaan dengan kekayaan yang sok melimpah.

Ah sudahlah, bukankah dulu aku orang yang sangat bahagia dengan hal yang sederhana such as : setangkai bunga, Jalan2 liat kebun, naik motor keliling Bandung, naik motor liat gedung2 Jakarta senja hari (that was awesome!- on weekend ya). Aaaaaaaaa… jangan-jangan terlalu banyak jualan membuatku tergila-gila pada uang, Oh NOO! *injek-injek ATM* pengen banget deh naik motor lagi ama Abang keliling Bandung, Jakarta deh. I think I just need a break.

Tiba-tiba saja aku merindukan aku yang sangat exited melihat bunga di Showakinen Park (aduuh mana sih kebun di Jakarta, Bogor, Bogor?), atau ketika aku membeli setangkai bunga deket stasiun dan Laras said it was “useless thing”, MBatari pun shock, “kok kebahagiaan lo sederhana banget sih?, kalo kebahagiaan gue apa ya, Duit! haha”, *umegaoka talks that day. Duhh, apakah kebahagiaanku berubah dari “bunga yang sederhana” menjadi “duit” sekarang? Oh Nooo.. Sayaaang.. let’s have a ride around!

Dan inilah hal yang pada akhirnya membawaku terlelap menyesali kenapa aku harus menyemai benih2 ngiri ini tu segala, ketika aku streaming “Life of Pi”, Oh my God. Udah keluarganya kelelep di samudra pasifik, terlunta-lunta di tengah samudra bersama Harimau ganas pula. Betapa naif banget ga sih hidup gue, kalo sempat2nya ngiri ama hal2 yang ga esensial, dan malah semena-mena lupa pada apa yang ada di dekat denyut nadiku, nikmat dari Allah yang paling sempurna. Langsung habis shut down laptop, kudekap anak dan suamiku, betapa aku adalah wanita paling bahagia sedunia.

Apalagi, bangun tidur pagi2 Abang menatapku dengan tatapan terima kasih, tatapan penuh cinta, tatapan yang tak ada angin tak ada hujan, *kayaknya sih karena alam bawah sadarnya pas tidur melihatku nyebokin Aldine yang eek tengah malam, habis itu Aldine lapar pula, jadi aku harus masakin dan nyuapin). Pokoknya beda lah tatapannya ama tatapan pagi kayak biasanya yang ” kaos kaki-ku dimana ya Say? Udah jam segini nih, dibekal aja deh sarapannya”. Beda. Hingga akhirnya ciuman di kening berujung manis pada gombalan pagi-pagi dengan ekspresi persis seorang lelaki yang setelah bertahun-tahun berkelana akhirnya menemukan belahan jiwanya, “Say, aku beruntuung banget punya istri kamu, Makasih ya, Gak nyangka aku say.. selama ini rasanya aku menyianyiakan wanita yang paling baiiiiikk puol, padahal kamu selalu baik sama aku, aku capek kamu pijitin, aku sakit kamu rawat, Aldine juga, Yuuh rasanya kamu benar2 melengkapi hidupku “. Huwow, dunia runtuh men! hujan bunga dimana-mana :p, padahal gue belom mandi :D