Anakku Berjalan!

Aku ga akan lupa ketika berteriak pertama kalinya “Say!! cepat sinii! Aldine tengkurep!”, saat Aldine pertama kali tengkurep. Ia begitu ngos-ngosan mencoba mengangkat tubuh mungilnya. Apalagi kepalanya masih terasa beraat banget nampaknya. Dan akhir-akhir ini kami terkagum-kagum dengan anak hebat ini, yang ketika usianya 9bulan lebih 3 hari, ia berjalan 3 langkah dan mengejutkan orang serumah! , (bayi mulai berjalan dalam rentang waktu 9-18 bulan).

Sekarang Aldine 10 bulan, dan dia membuat mata para baby sitter di taman tadi terbelalak kaget, kok anak sekecil ini udah jago jalannyaa!! (yaiya duong, emaknya cum laude gitu lho! ) *ga nyambung -_-“. Jadi sore tadi aku ajak Aldine turun ke bawah, ke taman main ama anak-anak lain, dan seperti biasa dia cepat akrab, senyuuuum aja ama semua orang, ibu2 lagi nimang2 bayinya diajakin senyum ama dia jadi salah tingkah, orang ibu itu ‘ngudang’ anaknya, eh si Aldine Ge-Er, anakku.. anakku.

Dia terus berjalan ke sana kemari, temen seangkatan dia, namanya Fakhri, lebih tua 10 hari dari Aldine, masih tahap latihan jalan, disamperin lah ama Aldine, diajak jalan-jalan bareng.. haduuh malah hampir jatuh. Baby sitter Fakhri juga termasuk salah satu baby sitter yang terkagum-kagum ama Aldine dan ujung-ujungnya dia nebak ” Aldine anak ASI ya”, jelaslah aku jawab, “Iya”, Mbak-nya Fakhri langsung manggut-manggut ” Oooh, pantes, kalo anak ASI emang lebih cepet ya”. Dan aku hanya bisa nyengir, ketika Mbak itu cerita kalo Fakhri hanya mendapat asupan ASI selama 3 bulan dari ibunya :( . Aku ga berani nge-judge macam-macam, karena mungkin saja ada kondisi kritis yang ga bisa membuat ibunya melanjutkan ASI. Semoga Fakhri nanti juga tumbuh jadi anak pintar kayak Fakhria (lha?)

Hmm.. ya, aku seringnya lihat teman-temannya Aldine sama baby sitternya, cuma 3 saja ibu kandungnya yang langsung mengasuhnya. Yaitu Aku, Mamanya Debby, dan Ummi-nya Keanu yang sangat akhwaat banget, dan sekitar 80% ke atas adalah baby sitternya. Dan sebelnya kalo pas keluar rumah (kamar apartemen) dengan muka rada berantakan without any make up, gue pasti dikira baby sitternya Aldine! (ya emang sih, Mom-sitter), ujug-ujug langsung nanyain Aldine “Mama Aldine kerja ya?”, salah tingkah kan gue??! Kan gue mirip banget ama Aldine, masak ga notice sih.. T_T , lalu kujawab ” Saya ibunya..” sambil berusaha menetralkan perasaan. Hadeeh >_<“… However, so far mereka baik-baik dan mau minjemin mainan ke Aldine hehe. Mungkin karena sama-sama orang ndeso yang sering pake boso jowo, aku sih lebih merasa cocok ngobrol-ngobrol ama para baby sitter itu, daripada dengan emak kandungnya. hihihi..

Aktivitas baru Aldine saat ini adalah mengeluarkan seluruh isi laci dapur : panci, wajan, keresek, baskom, semuaa-muanya yang bisa dia angkat dia keluarin, kecuali layah, karena dia gak kuat angkatnya. Dia benar2 peniru ulung, emaknya nguleg2, penasaraaan banget pengen nyobain, terakhir jarinya sempat tergilas dikit tapi dia cuma nangis bentar dan nguleg lagi, heww jagoan memang. Sapu dan ikrak menjadi favoritnya kalo pintu belakang dibuka. Pokoknya kalo pas Aldine bangun, panci, wajan, sapu, ikrak, rantang, baskom, gayung semuanya bertebaran di lantai :D. Bahkan salah satu aset Online Shop kami yaitu printer sempat ngadat berhari-hari. Setelah servis printer datang, ketemu sudah penyebabnya, ternyata sikat gigi jari Aldine masuk ke dalam printer dan menyumbat feeder kertas *tepokin jidat ke printer*

Satu hal yang paling dia sukai adalah membaca buku. I know, not really reading sih. Tapi dia sangat excited dengan bukunya Widya Wiyata Pertama, apalagi yang ada halaman Tomas Alfa Edison. Kalo buku itu dibuka, buku itu pula lah akhirnya mengalihkan dunianya, dia lantas senyum ketawa-ketawa “ehehehe” dan berjalan uglik-uglik menuju buku lalu asik membuka halaman- demi halamannya sambil bergumam sendiri. Kadang pas ga sengaja buka gambar kelelawar meringis dia kabur memelukku karena takut, hehe. Oya, dia jago juga dalam hal robek2 buku, ya aku selotip aja lah itu, ampe berlapis2 jadinya robekannya :D.

Pernah jam 2 dini hari, aku bingung kok Aldine ga ada di dekatku! Panik, “Say, say Aldine mana?”, Abang langsung keluar kamar dan tersenyum. Ternyata, jam 2 dini hari itu, Aldine bangun tidur, turun dari kasur, kemudian dia ke ruang utama, ambil buku dan bergumam entah menyanyi entah apa, asiiik sekali membaca buku itu.. How Sweet.. Aku dan Abang tak berani mengganggunya, hingga suatu ketika pas dia asik baca tiba2 dia menoleh rada kaget pas kami rekam pake video HP. Ayah ama bunda ngapain sih mengendap-ngendap di belakangku, hehe.. gitu kali ya.

IMG_0281

Aah.. anakku memang Subhanalloh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s