Kisah Kelahiran Taqi

Aaaaa..! Alhamdulillah! anak keduaku akhirnya lahir dengan normal dan menyenangkan. Sumpah baru kali ini aku ngerasa nyaman dirawat di Rumah Sakit, hehe, sampe diam-diam bercita-cita pengen punya rumah sakit macem RS Premier Bintaro, Yosh!, nyari modal dulu -> dengan jualan, wkwkwkwk.
Dan setiap bayi memilih cara lahirnya sendiri-sendiri. Ketika Aldin dulu lahir di ruang bersalin bidan di desa kami, tengah malam dihempas angin sawah yang menerobos dari dinding kayu, diiringi suara kodok selama relaksasi. Kali ini kelahiran Taqi di tempat yang sama sekali berbeda, di ruang bersalin yang canggih, ada alat yang bisa ngukur besar kecilnya kontraksi pula, sebelnya suamiku malah excited ama alat itu -___-” dan dia hanya berbelas kasihan ketika angka kontraksiku tinggi. Padahal aku udah merem2 ga pengen liat angka kontraksi itu biar tersugesti kalo kontraksinya “light” kan, eh dia malah ngasitau dengan sangat excited “Wow say! ini rekor say, kontarksinya ampe 100 lebih” >_< uuugh dalam hatiku sakiit tau! apa daya cuma bisa tarik nafas relaksasi.

Malem2 jam 10, di rumah, muncul kontraksi timbul dan tenggelam. Setelah dimenitin, udah 10 menit sekali kontraksinya. Langsung optimis mau melahirkan, pilih2 kostum paling nyaman (eh ternyata di ruang bersalin harus pake baju bersalin, wkwkwkwk, ga kayak pas di bidan dulu boleh pake baju bebas). Jam 11 nyampe RS langsung disambut bidan-bidan baik hati. Subhanalloh, ga kalah baiknya ama bidan Aldin dulu, aku sungguh beruntung. Kebayang dulu pas lahiran anaknya bulik ku di RSUD yang diceritain ama bulik adalah bidan dan suster yang super gualaak, alhamdulillah di sini mah nggak, hehe, beda tarif kayaknya.

Mules2 kenceng teratur sambil relaksasi ampe ketiduran, meski tiap 15 menit sekali ngos-ngosan ngatur nafas karena kontraksi datang, alhamdulillah tetep bisa tidur ampe jam 06.00 wib. Setelah itu, perjuangan sesungguhnya dimulai :D, level kontraksi meningkat, dan ternyata cara relaksasi bukan dengan menggenggam erat tangan suami, tapi malah dengan meleaskan seluruh badan, maka rasa sakit itu malah bisa dialihkan dan tubuh bisa nyaman. Pas lahiran Aldin dulu katanya jari suamiku udah mau patah-patah katanya, tapi kali ini nggak.

Entah kenapa aku lebih tahan ngerasain sakitnya kontraksi daripada horor pas diperiksa dalam dan pas dijahit wkwkwkwkwk. Alhamdulillah, setelah ketuban sengaja dipecah, kontraksi makin kuat, sebenernya aku bisa relaksasi, tapi bidan berdua di depanku kok malah ngobrol ya.. -_-” , eh kepala Taqi udah nyundul2 aja membuat refleks ngeden semakin kuat, bisa dibilang mengejan dengan sendirinya, tapi Bidan bilang : atur napas dulu ya bu, bentar lagi dokternya dateng. Oh NO! langsung aja aku teriak ” ini kepalanya udah mau keluaaar!!” , Bidan bilang, ” Oh iya iya, saya akan bantu, sekarang ibu mengejan aja”, dan hanya dengan sekali mengejan Taqi langsung brojol. Jam 08.31 WIB. Aku sendiri ampe heran dan kaget sendiri, lho kok udah keluar. Suamiku juga kaget, masak dia bilang “Sebentar lagi sayang, dikit lagi” padahal dalam hati, perasaan perutku udah kosong deh, pas dia denger Taqi nangis dia bilang ” Eh udah ternyata! Alhamdulillah, Allahu Akbar!” soalnya pas brojol itu posisi suami memeluk aku, jadi dia ngga tau kapan brojolnya, dan aku hanya bisa ngos-ngosan menangis dan tertawa bahagia jadi satu. Alhamdulillah, Allahu Akbar, Taqi langsung melek ditaruh di dadaku, Ya Allah, tatapan matanya itu sungguh..membuat seluruh ruangan terisi kebahagiaan.

Dan 15 menit kemudian, dokter Sri Lestari yang baik hati itu baru datang, wkwkwkwkwk.. kemane aje buu, udah lahir ni. Tugas dia hanya ngejahit, tapi dapet 4 juta :D wow! Tapi yang paling keren adalah saat dia congrats me, ” Oke, sekarang mana tangan kananmu, Selamat ya” senyumnya cerah sekali, semua bidan pun memberi ku selamat atas perjuangan pembrojolan yang berjalan sukses dan lancar. Kecuali pas jahit menjahit, soalnya sehari sebelumnya aku habis ngejahit bikin sarung bantal, masih terbayang2 seremnya jarum jahit kan, eh ini aku yang dijahit, OMG shock berat, tapi habis disuntik anestesi lumayan bisa kalem, ga kerasa sakit sebenernya, cuma serem aja bayangin jarum, trauma.

Alhamdulillah dipindah ke kamar VIP, sumpah enak banget berasa di hotel, makan steak, burger, buah buahan komplit, susu sapi ampe kedelai pun ada, menu makanan restoran mahal lah, (ketauan gue ndeso banget ya? hahahaha) istirahat nyaman, dan malam hari ada suster yang siaga menjaga Taqi, jadi aku bisa tidur dengan nyenyak. Dibandingin dulu, capek banget di rumah banyak tamu yang datang dan memaksaku cerita-cerita, ah padahal mah habis lahiran enaknya sleep sleep and sleep. Dan recovery tubuhku alhamdulillah cepat. Ibu-ibu yang baru ngelahirin yang ketemu pas training menyusui pun salut sama aku yang bisa lahiran spontan tanpa anestesi (ILA) “ga pake ILA? wah hebaat”, padahal mah saya juga teriak-teriak mbak pas dijahit, bukan karena sakit tapi karena horor, hehe tapi alhamdulillah pas pembrojolan lancar banget. Dan alhamdulillah, biaya rumah sakit yang mahal itu semua dicover ama kantor Abang hehe. Makasih Abang :)

Izzaldine Syufyan dan Attaqi Syufyan
Semoga kedua anakku ini menjadi anak sholeh, amin.. :)

8 responses to “Kisah Kelahiran Taqi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s