Modus yang terungkap setelah 10 tahun

Banyak orang berkata : kita ga akan tau 10 tahun lagi bakal jadi apa, bakal tinggal di mana, bakal jadi orang seperti apa.  

10 tahun yang lalu. 2007.Bandung.

Suatu sore di selasar CC Barat kampus terbaik bangsa, seorang pemuda teman SMA ngajakin ngobrol, sebelumnya dia SMS kalau dia sedang kebingungan menjelang kenaikan tingkat, sesaat lagi kami akan masuk semester 3 perkuliahan di mana mata kuliah prodi lah yang berkuasa, say goodbye to segala materi2 pelajaran jaman SMA yang bimbel-able. 

Seorang Fakhria sadar diri lah, siapa sih gue di hadapan pemuda tinggi ini, beda kasta lah, dia adalah all-is-100 person, Guru Fisika aja konsultasi kunci jawaban ujian ke dia, jaman SMA aja nilai matematika ku 32 diketawain habis-habis2an bersama para Guru Matematika di lorong dekat Mushola Ash Sholihin. Dendam di hatiku masih terbawa sampe kuliah. Lha ini ngajak ngobrol apa lagi coba, mana nilai Fisika ku C lagi T_T bakal di-bully kayak apa lagi nanti kalo dia nanya pertanyaan paling keramat mahasiswa ITB : IP kamu berapa? WHHHHTTT which is ini sama sekali ga boleh dibicarakan dan didiskriminasikan sama halnya dengan suku agama dan ras. 

“Iya.. gini Fakhria, aku bingung nih, aku kok kayaknya ga terlalu suka teknik perminyakan, aku syok ternyata orang2 yg kerja di perminyakan tu mereka harus kerja di lepas pantai, di tengah hutan, di negara antah berantah, di tempat2 yg jauh dari peradaban, kayaknya bukan passion aku deh, apa aku pindah ke teknik informatika aja yah? Menurut kamu gimana?”

Kami ngobrol di tangga CC Barat, aku jujur agak panik, kasihan juga kalo temen SMA ku salah jurusan kan, tau sendiri kampus yang paling tinggi level depresi kan di ITB, di kampus ini kalo urusan perkuliahan sadisnya gak ketulungan, dosen pas kuliah baik dan friendly tapi giliran ujian sangat unexpected soal ujian sama sekali ga ada jawabannya di kuliah *adanya di textbook segede gambreng. Serangan tugas, laporan, ujian, praktikum, tugas pendahuluan, jurnal, dan segala printilannya bertubi-tubi seilah tak membiarkan mahasiswanya bernafas dan tidur nyenyak secara manusiawi. Apabila sampai kena Drop Out gara2 ga lulus mata kuliah, waduuuh itu bisa nangis darah deh, masuk ITB kan susah cuy. 

“Waduh, aku juga bingung tuh, kalo menurut kamu pindah jurusan itu bagus ya pindah aja sih” 

Plain banget kan jawaban gue -_- , ya elah agak awkward juga keles, kan di CC Barat ada banyak orang lewat, kalo Teteh Gamais lewat gimana coba, aku kan member gamais yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai “lebih baik jomblo mulia daripada pacaran maksiat ke mana-mana” wkwkkwk. Takut dikira pacaran di CC Barat, hahaha. Aku udah merancang kata-kata ntar kalo ke-gap sama temenku yang lewat dan kepo trus pasti nanya “Cie ciee ngobrol ama siapa..bla bla bla” biasalah cewek farmasi kan hidup di fakultas yang 90% cewek, kalo ada begini2an pasti cepet banget nodongnya. Ntar aku jelasin aja, ah dia mah temen SMA kok, nothing special, kayaknya sih dia masih pacaran sama orang yang dulu, jadi tenang aja fren, bukan tipe aku lah. Ya emang sih, saat itu memang nothing special.

Singkat cerita, lalu dia cerita ada mahasiswa yg pindah jurusan dan berhasil survive, nah dia yakin dengan IPK TPB yang nyaris sempurna tu dia bakal bisa survive. Aku sih manggut2 aja, makin tertekan lah ya ngebahas IP, secara Fisika Dasar dapet C, Kalkulus meski udah belajar non-stop megap-megap juga harus puas nyangkut di angka B. Huuuhh jadi kamu mau pamer, mentang2 IP gede?. Aku ngedumel dalam hati doang. ga banyak ngobrol -takut jatuh cinta- wahahaha. 

“Iya gakpapa kok pindah jurusan, kalo memang itu baik buat kamu ya jalanin aja, tapi ya harus survive”

Lalu kami pulang. 

Hari-hari selanjutnya jujur aku khawatir, will he survive? Yaa kan kita ga tau ya kadang tupai yg udah lompat sejak lahir juga pernah jatuh, Olimpiade biologi juga dia pernah gagal ( dan aku berhasil ! Hihi), jadilah kadang aku penasaran dia, kepo lah, beneran jadi pindah jurusan, beneran bisa bertahan, IP nya berapa? Masih dapat nilai 100 terus kayak jaman SMA? 

Namun lintasan-lintasan itu segera berlalu.

Hari demi hari berganti dan tugas2 kuliah, UTS, UAS semakin bikin sesak nafas. Kami jarang ketemu lagi. Aktivitas sangat padat merayap. Selamat datang di Institut Terbaik Bangsa. “ITB adalah tempat dimana lupa adalah salah, tidur adalah penyesalan, dan ketiduran adalah dosa”.

.

.

.

10 tahun kemudian, 

Suatu pagi di perumahan Bintaro Hill, anak- anak balita ribut pakai baju siap-siap sekolah, aku dan dia berkaca di cermin besar yang sama, merapikan baju siap berangkat.

“Say, itu kamu beneran galau ya pas kita ngobrol di CC Barat?” 

“Ya nggak lah, itu mah modus!” 

Jawabnya singkat sambil nyisir rambut, Dan aku syok sekaligus sebel. 

“HAH !, jadi kamu gak galau? Biasa aja?” Aku masih bengong

“Iya, ayo lah buruan nanti Aldine terlambat” ketawa-ketawa ngambil kunci mobil lalu keluar rumah.

“HAA ?? jadi selama ini itu hanya modus?, itu aku anggap serius lho! Aku kira kamu mau pindah jurusan beneran, aku kira kamu benar2 frustrasi sampai ngajak aku ngobrol, kan biasanya dulu ga pernah ada kabar apa2” Aku masih syok sambil ngikutin dia masuk mobil bersama anak-anak. 

“Ya kalo ga gitu mah kapan bisa ngobrol sama kamu” senyumnya tertahan, menatap jalan, tapi aku tau hatinya menatapku dalam-dalam.

Jantungku berhenti berdetak, rasanya kayak jatuh cinta jaman dulu, jatuh cinta pada yang sama. Jadi ternyata waktu itu dia udah suka sama aku ya, hihihi. Dudu dududu. 

“Sampai punya anak tiga gini masak masih kurang sih buktinya.. ” bukti kalo aku tu sayang sama kamu. Dan aku hanya senyum-senyum menatap jalanan Bintaro yang mendadak terasa banyak bunga kayak di iklan Molto. 

*** 

Kalaaauuu saja 10 tahun lalu aku tau kamu jodohku, pasti kegalauan salah jurusan itu akan terdengar seperti gombalan-gombalan memabukkan wkwkkwkw 

“Kamu mau punya suami kayak apa? Ntar kalo aku di perminyakan aku bakal sering-sering kerja lapangan jauh dari keluarga, kamu gakpapa? Nanti anak-anak kita gimana ya, apakah dia bisa dekat dengan ayahnya, padahal mengantar anak sekolah setiap pagi itu salah salah satu impianku. Atau aku jadi engineer informatika aja? Nanti paling kerja di kota-kota besar, kita bisa hidup bersama, makan malam bersama setiap hari, aku bisa antar anak sekolah, nganter kamu ke pasar, gak hidup jauh-jauhan” 

Huuwoooohohoho itu mah CC Barat rasa pelaminan, Hahaha. Mahasiswa yang duduk2 ngerjain tugas jadi saksinya. Padahal mereka mah cuek abiss yang penting tugas kelar sebelum kuliah. 

*** 

Dan sekarang, kamu telah membuktikannya. Kamu tetap bersinar cemerlang seperti yang aku kenal dulu, berbinar-binar penuh semangat. Pembelajar paling tangguh yang pernah aku kenal, orang paling ramah kepada siapapun, dan seorang ayah yang best friend banget sama anak-anaknya. 

Kamu tetap menjadi engineer, meski tak lagi kerja di lapangan perminyakan. Kamu tetap berkutat dengan data-data, grafik-grafik yang menurutmu itu cantik (tapi maaf menurutku itu hanya garis :D ) ,  kamu selalu mengizinkan aku bereksperimen dan mulai memahami ide-ide gila yang kadang amazing, dan pada waktu yang sama kamu mau rempong bawain belanjaanku di pasar modern Bintaro, mengantar anak-anak dan menyemangati hari-hari awal sekolah playgroup nya. Orang-orang di tempat cuci mobil atau para satpam sampai heran, bapak ini kerjanya apa kok kayaknya luang banget nyuci mobil aja pas jam kantor, Libur Pak?. Dan kamu hanya senyum2 ketawa, karena susah njelasin nya. Paling banter kalo orang itu frustrasi nanya kerjaan bapak apa, kamu akan menjawab : saya punya toko Pak, dan tokonya udah diurusin karyawan saya :D

***

Wahai anak-anakku, ketahuilah, ini adalah masa di mana dunia membutuhkan orang-orang pekerja keras yang tak perlu diketahui jabatannya apa, tak perlu ngantor di tempat keren, atau sok sibuk dengan berkas-berkas segambreng tapi zonk. Dunia ini butuh orang-orang dengan hasil kerja yang nyata. Allah menciptakan dunia ini dengan sangat adil. Dan yang harus kamu ingat adalah, kemudahan hidup itu selalu bersama orang-orang yang cerdas, bekerja keras, dan berhati mulia. 

“The people who are crazy enough to think they can change the world are the ones who do.”

— Steve Jobs

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s