Kisah Kelahiran Taqi

Aaaaa..! Alhamdulillah! anak keduaku akhirnya lahir dengan normal dan menyenangkan. Sumpah baru kali ini aku ngerasa nyaman dirawat di Rumah Sakit, hehe, sampe diam-diam bercita-cita pengen punya rumah sakit macem RS Premier Bintaro, Yosh!, nyari modal dulu -> dengan jualan, wkwkwkwk.
Dan setiap bayi memilih cara lahirnya sendiri-sendiri. Ketika Aldin dulu lahir di ruang bersalin bidan di desa kami, tengah malam dihempas angin sawah yang menerobos dari dinding kayu, diiringi suara kodok selama relaksasi. Kali ini kelahiran Taqi di tempat yang sama sekali berbeda, di ruang bersalin yang canggih, ada alat yang bisa ngukur besar kecilnya kontraksi pula, sebelnya suamiku malah excited ama alat itu -___-” dan dia hanya berbelas kasihan ketika angka kontraksiku tinggi. Padahal aku udah merem2 ga pengen liat angka kontraksi itu biar tersugesti kalo kontraksinya “light” kan, eh dia malah ngasitau dengan sangat excited “Wow say! ini rekor say, kontarksinya ampe 100 lebih” >_< uuugh dalam hatiku sakiit tau! apa daya cuma bisa tarik nafas relaksasi.

Malem2 jam 10, di rumah, muncul kontraksi timbul dan tenggelam. Setelah dimenitin, udah 10 menit sekali kontraksinya. Langsung optimis mau melahirkan, pilih2 kostum paling nyaman (eh ternyata di ruang bersalin harus pake baju bersalin, wkwkwkwk, ga kayak pas di bidan dulu boleh pake baju bebas). Jam 11 nyampe RS langsung disambut bidan-bidan baik hati. Subhanalloh, ga kalah baiknya ama bidan Aldin dulu, aku sungguh beruntung. Kebayang dulu pas lahiran anaknya bulik ku di RSUD yang diceritain ama bulik adalah bidan dan suster yang super gualaak, alhamdulillah di sini mah nggak, hehe, beda tarif kayaknya.

Mules2 kenceng teratur sambil relaksasi ampe ketiduran, meski tiap 15 menit sekali ngos-ngosan ngatur nafas karena kontraksi datang, alhamdulillah tetep bisa tidur ampe jam 06.00 wib. Setelah itu, perjuangan sesungguhnya dimulai :D, level kontraksi meningkat, dan ternyata cara relaksasi bukan dengan menggenggam erat tangan suami, tapi malah dengan meleaskan seluruh badan, maka rasa sakit itu malah bisa dialihkan dan tubuh bisa nyaman. Pas lahiran Aldin dulu katanya jari suamiku udah mau patah-patah katanya, tapi kali ini nggak.

Entah kenapa aku lebih tahan ngerasain sakitnya kontraksi daripada horor pas diperiksa dalam dan pas dijahit wkwkwkwkwk. Alhamdulillah, setelah ketuban sengaja dipecah, kontraksi makin kuat, sebenernya aku bisa relaksasi, tapi bidan berdua di depanku kok malah ngobrol ya.. -_-” , eh kepala Taqi udah nyundul2 aja membuat refleks ngeden semakin kuat, bisa dibilang mengejan dengan sendirinya, tapi Bidan bilang : atur napas dulu ya bu, bentar lagi dokternya dateng. Oh NO! langsung aja aku teriak ” ini kepalanya udah mau keluaaar!!” , Bidan bilang, ” Oh iya iya, saya akan bantu, sekarang ibu mengejan aja”, dan hanya dengan sekali mengejan Taqi langsung brojol. Jam 08.31 WIB. Aku sendiri ampe heran dan kaget sendiri, lho kok udah keluar. Suamiku juga kaget, masak dia bilang “Sebentar lagi sayang, dikit lagi” padahal dalam hati, perasaan perutku udah kosong deh, pas dia denger Taqi nangis dia bilang ” Eh udah ternyata! Alhamdulillah, Allahu Akbar!” soalnya pas brojol itu posisi suami memeluk aku, jadi dia ngga tau kapan brojolnya, dan aku hanya bisa ngos-ngosan menangis dan tertawa bahagia jadi satu. Alhamdulillah, Allahu Akbar, Taqi langsung melek ditaruh di dadaku, Ya Allah, tatapan matanya itu sungguh..membuat seluruh ruangan terisi kebahagiaan.

Dan 15 menit kemudian, dokter Sri Lestari yang baik hati itu baru datang, wkwkwkwkwk.. kemane aje buu, udah lahir ni. Tugas dia hanya ngejahit, tapi dapet 4 juta :D wow! Tapi yang paling keren adalah saat dia congrats me, ” Oke, sekarang mana tangan kananmu, Selamat ya” senyumnya cerah sekali, semua bidan pun memberi ku selamat atas perjuangan pembrojolan yang berjalan sukses dan lancar. Kecuali pas jahit menjahit, soalnya sehari sebelumnya aku habis ngejahit bikin sarung bantal, masih terbayang2 seremnya jarum jahit kan, eh ini aku yang dijahit, OMG shock berat, tapi habis disuntik anestesi lumayan bisa kalem, ga kerasa sakit sebenernya, cuma serem aja bayangin jarum, trauma.

Alhamdulillah dipindah ke kamar VIP, sumpah enak banget berasa di hotel, makan steak, burger, buah buahan komplit, susu sapi ampe kedelai pun ada, menu makanan restoran mahal lah, (ketauan gue ndeso banget ya? hahahaha) istirahat nyaman, dan malam hari ada suster yang siaga menjaga Taqi, jadi aku bisa tidur dengan nyenyak. Dibandingin dulu, capek banget di rumah banyak tamu yang datang dan memaksaku cerita-cerita, ah padahal mah habis lahiran enaknya sleep sleep and sleep. Dan recovery tubuhku alhamdulillah cepat. Ibu-ibu yang baru ngelahirin yang ketemu pas training menyusui pun salut sama aku yang bisa lahiran spontan tanpa anestesi (ILA) “ga pake ILA? wah hebaat”, padahal mah saya juga teriak-teriak mbak pas dijahit, bukan karena sakit tapi karena horor, hehe tapi alhamdulillah pas pembrojolan lancar banget. Dan alhamdulillah, biaya rumah sakit yang mahal itu semua dicover ama kantor Abang hehe. Makasih Abang :)

Izzaldine Syufyan dan Attaqi Syufyan
Semoga kedua anakku ini menjadi anak sholeh, amin.. :)

Renungan 38 weeks of Little Syujun

Sudah hampir mendekati hari kelahiran anak keduaku, tubuh terasa makin berat, beraktivitas dengan berat idealku yang surplus 11kilogram bukanlah hal yang mudah. Punggung sering pegal. Otot-otot kaki susah di ajak kompromi, kalo ga dipake jalan-jalan pagi malamnya akan kram, kalo exercise too much pegalnya subhanalloh. Sering banget aku mengeluh pada suamiku :( yang dengan sabar mijitin kaki pegal2ku.

Abang bilang, aku ga boleh seperti itu. I need to cherish every moment of this pregnancy. Karena yang aku bawa itu makhluk bernyawa dan berperasaan. Dia akan sedih kalo tau ibunya ternyata tak bahagia atas keberadaannya, karena detak jantungnya ada di dalam tubuhku, dia bisa merasakan apa yang aku rasakan. Ya Allah rasanya.. seperti tersadarkan. Akhir-akhir ini aku jarang berbicara dari hati ke hati dengan janinku ini. Padahal dulu pas hamil Aldin aku sering banget mengajaknya ngobrol, bahkan bercanda.

Aku tahu aku harus bersikap adil kepada anak-anakku nanti, situasi dan keadaannya memang sangat berbeda dengan ketika aku hamil Aldin dulu, belum ada sang kakak yang sangat aktif dan punya rasa ingin tahu sangat tinggi. Keinginannya kadang memaksaku beraktivitas lebih, hingga emosiku sangat capek, gak sabaran :(. Mungkin inilah lesson learned dari hamil kedua. Harus makin pintar membagi waktu dan emosi, untuk anak pertama dan kedua.

Awalnya aku kira selama hamil ini aku harus banyak memperhatikan Aldin, karena setelah lahiran aku akan terfokus pada adiknya. Ternyata aku salah, aku harus mulai merasa memiliki keduanya sekarang, dan bukan nanti. Keduanya adalah anakku, aku harus memberikan perhatianku pada keduanya mulai sekarang. Setelah adik lahir pun, kakaknya juga tak boleh kulepas kubiarkan sendiri. Aku akan melibatkannya dalam mengurus adiknya nanti.

Rasanya aku perlu ‘me time’ dengan janin anak kedua-ku ini. Berbicara dari hati ke hati, berimajinasi keberadaannya nanti setelah hadir di dunia. dan mengatakan padanya bahwa aku pun mencintainya. Bahwa aku sangat merindukan menggendongnya, menciumnya dan membelainya. Sangat menginginkan agar dia terlahir dengan aman, nyaman, tenang dan menyenangkan. Dan lahir menjadi anak yang sholeh, cerdas, dan bahagia.

Bismillah, Ya Allah, lancarkan proses persalinanku nanti, serta beri hamba kekuatan dalam urusan parenting kedua anakku nanti. Berikan stok kesabaran yang tak pernah habis. Berikan ilmu yang selalu bertambah. Karena ini amanah besar dari-Mu, karena peradaban dunia dipercayakan di tangan para ibu, termasuk aku.

Alhamdulillah udah 6 bulan :)

Kehamilan kedua ini rasanya bedaa ama yang pertama. hehehe.  Soalnya janinku ini udah punya mas yang juga unyu, yang masi suka minta gendong dan manja2an ama bundanya, apalagi sekarang dia suka manggil aku ” Bubuun.. Bubunda..” huhuhu trenyuh. 24 tahun dan mau beranak dua rasanyaa.. rasanya makin tuaaa.. oh noo.. apapun yang terjadi harus tetap cantik :D hehe.

Adek Aldin ini udah mulai nendang-nendang ke sana kemari. membuat perutku geli sendiri. Alhamdulillah aku bersyukur dikaruniai kehamilan yang ga rewel, ga gitu mual, ga gitu muntah2, tapi emang sih, jadinya nafsu makan jadi ga kekontrol.
Dokter spog ku ampe shock gara2 dalam sebulan naik 4 kilo muahahahahaha. Semua rencana nyidam session pun tergagalkan sudah, harus diet sayur dan buah, that’s it, kalo nggak gw bakal overweight beibeh.. soalnya my baby growth so well, semakin banyak makanan yang kumakan malah bikin emaknya yang gendut. hehe. Pernah tanpa sadar satu kotak martabak manis hampir ludes aku makan coba, hahahaha… akhirnya aku berdoa kalo lewat tukang martabak mudah2an mang2nya tutup.

That’s it of today. Hmm.. cerita tentang bisnis gak yaa? jadi rada ragu2 sekarang kalo mau posting tentang bisnis, kenapa ya, ada yang bilang katanya bisniswomen yang sukses tu diem-diem aja, eh ujug-ujug sukses beromset milyaran, hehe. Amiinnn..

Ini namanya kakak aldin (19 bulan), yang menemaniku setiap hari :) dia lagi suka main kereta thomas, dan entah kenapa dia dapet ide menyusun gulungan pashmina menjadi kereta, wkwkwkwk.. dia bilang “eta mmass” (kereta thomas katanya, apalagi sambil pake peci ayahnya yang kegedean hehe. Waduuh lee..iku barang dagangan hahaha. ada aja tingkahnya yang bikin ketawa setiap hari.
IMG_9206

Syujun 38 weeks 6 days : Detik-Detik Syujun Menyapa Dunia

10 Maret 2012 14.00 wib. Aku dan suamiku jalan-jalan keliling ngawi, bersenang-senang ga jelas di atas dua roda, ngobrol ngalor ngidul, bercanda-canda. Tawa riang kami dihempas lembut angin jalanan kota kecil kami yang tenang dan sepi. Ah, kisah klasik di atas dua roda, dan aku paling suka ketika tangannya diam-diam memegang jemariku yang melingkar di pinggangnya. Tanpa kata, hanya degup jantung yang menerbitkan senyum-senyum, tapi aku tau hatinya berbisik “Percayalah, aku akan menemanimu selamanya” .Berdua makan sate kambing dengan nikmatnya, dan sama sekali tak terpikirkan bahwa Syujun akan lahir tengah malam nanti.

16.00 wib. Sejak usia kandungan 36 minggu, aku rajin berjalan kaki. Latihan relaksasi, pernafasan, senam hamil, dan yoga kujalani, hamil kan cuma bentar jadi harus dioptimalkan semaksimal mungkin, ngelahirin cuma terjadi beberapa kali seumur hidup jadi harus diusahakan sealami mungkin. Kau tahu, persalinan bagiku adalah suatu every-woman-can-do-it thing, tantangan yang terniscayakan. Pun butuh belajar, ikhtiar, dan doa. Dan pada akhirnya, Allah yang akan megatur skenarionya dengan sangat rapi. Hari ini hari sabtu, suamiku di rumah, dan entah kenapa aku tak ingin jauh-jauh darinya, kangenn, minggu malam ia akan ke hutan lagi, pikirku. Alih-alih jalan kaki ke sawah, aku memilih jalan kaki di rumah saja, dari ujung ke ujung, belok-belok mengitai sofa dan lemari, dan diam-diam selalu kubisikkan pada Syujun, “lahirlah pada hari sabtu atau mingu aja sayang, agar ada ayah menemanimu menyapa dunia untuk pertama kalinya”.

18.00 wib. Belum ada tanda-tanda persalinan, semua masih berjalan seperti biasanya, kontraksi braxton hicks masih setia mengajak Syujun bercanda. Namun aku tetap tak ada firasat apa-apa kalau Syujun lahir tengah malam nanti.   Continue reading

Syujun 36 Weeks : Sawah Pagi Hari

Saatnya jalan-jalan pagi bersama Syujuuun! inilah kampung halaman kita tercinta nak :)

Yang pertama ini namanya ‘galengan’ alias pematang sawah, (Syujun: apanya yang matang bunda?) sama, bunda juga gak tau nak hehe.. Tapi lihatlah pohon di ujung sana, ibaratnya, kelak ketika kau nanti besar dan dewasa, menjadi orang yang hebat dan berkedudukan tinggi menjulang, jadilah seorang yang tetap mengayomi masyarakat.. (Syujun: mengayomi tu apa bunda? Ayam nenek tiap hari bertelur lho *Syujun bertanya dengan polos, of course dengan tendangannya :p) maksudnya gini Jun, ketika kamu menjadi orang hebat, kamu haruslah bisa bermanfaat sebesar-besarnya untuk masyarakat sekitarmu yang mereka kurang beruntung, tak bisa menjulang tinggi menggapai langit dan menyapa burung. *kayaknya Syujun manggut2.

Hey, itu mataharinya mau terbit Jun.. Continue reading

Syujun 33 Weeks : Homemade Cloth Diaper Lucuu

Tau cloth diaper kan? Arti terjemahannya sih popok kain, tapi di Indonesia, ‘clodi’ ini dianggap mewakili istilah untuk ‘popok kain modern’ yang dapat menyerap ompol tapi bisa dicuci ulang, yang berawal dari emak-emak yang resah akan efek samping chemicals pampers2an yang ga bagus buat bayi (tapi hoax alias bohong sih katanya), serta limbahnya yang mengotori lingkungan. Tapi yang jelas, popok sekali pakai gitu kan bikin pemborosan kalo dipake daily (kalo lagi outing sekali-kali gapapa kali ya :D), dan gara-gara limbahnya susah dibakar atau dihancurin emak-emak di sini (Ngawi) yang makein anaknya pampers akan membuang limbah ke sungai kampung! Whoa.. ga rela dong kalo Syujun ntar difitnah sebagai bayi pencemar sungai desa! Sembarangan aja, Huhuhu.. that’s why aku bikin clodi sendiri hehe (selain itu beli juga sih).

Aku berencana makein Syujun clodi agar pipisnya ga beleber kemana-mana terutama pas digendong, jadi yang gendong juga nyaman dan ga ragu-ragu gitu. Karena, menurut buku yang aku baca, bayi yang digendong tuh akan lebih cerdas karena bisa belajar banyak dibanding bayi yang didorong-dorong pake stroller. Bayangin aja kalo kita jadi bayi, kalo digendong kan sejajar ama wajah-wajah orang sekitarnya, sejajar dengan hal-hal yang kita lihat. Kalo di stroller kan si kecil cuma bisa liat pantat-pantat, yang ngedorong juga ga keliatan kan jadi susah ngajak ngobrol, hehe. Tapi kalo pundak pegel dan bayi lagi seneng maen di stroller ya kasih aja sih. Selain itu kalo bayi digendong tuh akan mempererat ‘bonding’ dengan sang penggendong, terutama emaknya dan bapaknya. Hehe kok malah ngomongin gendong menggendong ya?

Berbekal pengalaman menjahit masa kecil, dulu ibuk ngajarin aku menjahit and she challenged me to make a small dress for my doll! (Jaman dulu kan beli boneka Barbie-barbie-an mahal bo’), meskipun dulu cuma berhasil bikin satu biji baju mungil itupun dengan penuh kerja keras, teriak-teriak minta tolong dan sejuta kebingungan mesin jahit pancal, but thanks mom, that’s really helpful. Mesin jahit yang aku pake juga jadul warisan turun-temurun dari mbah putri, yang diturunkan ke ibuk, jadi kira-kira umurnya udah lebih dari 40 tahunan lebih. Dan, Alhamdulillah-nya, aku berhasil membuat 7 BUAH HOMEMADE CLODI! Yey!

Taraaa..!! inilah hasilnyaa! Hehe, berhubung Syujun belum lahir, jadinya pantat Coki Bear jadi modelnya, haha. Mudah-mudahan Syujun nanti nyaman makenya, amiiinnn.. *ngelus2 Syujun.

 

Tentang bahan-bahan kainnya, hehe untuk sementara that’s secret! (sampai teruji klinis pada syujun :D) Yang jelas I’ve tried to select the smoothest and comfy fabrics seantero Ngawi biar pantat syujun nyaman dan ompolnya ga bocor. Clodi Syujun ini terdiri dari tiga lapis, inner-nya kain lembut dan outer-nya kain waterproof yang dilapisi kain bermotif.

Oya cara membuatnya gampang kok, cuma butuh basic skill menjahit. Kalo telaten ngejahit pake tangan juga boleh.. hehe (eh beneran lho, jangan anggap remeh tangan Anda! temen kosanku dulu ada yang seharian bertapa di kamar, eh keluar-keluar langsung mamerin hasil karyanya: rok panjang homemade! wow! apalagi kalo cuma clodi mungil gini). Ini model ‘pocket cloth diaper’ yang di dalamnya bisa dimasukin ‘insert’ yaitu kain buat nyerap ompol, pake alas ompol atau kain handuk microfiber paling oke. Things you need tentu saja : bahan kain, pola clodi (aku sih ‘ngopi-paste’ dari clodi yang aku beli, tapi search di internet juga ada bejibun cloth diaper pattern), elastics, velcro/snap. Cara menjahit lebih jelasnya cek aja di link video di bawah ini :

How to sew a cloth diaper cover

Selamat mencoba! :D

Asik juga kan, kalo pas gendong si kecil ada yang nyeletuk,

“Wah popoknya lucuu, beli di mana?”

“Ah enggak, cuma bikin sendiri kok”

Eeaaaaa… :p

Background blog aku jadi lucu ya?

[Renovasi Blog] Tadinya berniat starting nge-digiscrapbook-ing, apa daya internet di ngawi super duper lemot ga bisa donlot, jadilah kit nya aku pasang jadi background blog aja. Tapi ada manfaatnya juga internet rada lemot gini, it forces me not to sit whole day! which is good for pregnancy :). Ayo syujuuun kita senam pagi..!