Bunda, Aldin mau sekolah sendiri yaa

Pagi2 kami harus berangkat sekolah naik angkot. Aldin sekarang siswa kelas playgroup A, sekolahnya 2x seminggu. Aku bersiap pakai kerudung. Aldin nungguin penjual roti lewat, buat bekal snacking at school. Peraturan sekolah memang, Snack nya harus roti atau buah. Hehe, dalam hati aku rada2 malu sih, snacking selama ini MSG-an semua.

Sabar menunggu angkot, sesekali angkotnya penuh anak sekolah. Aldin melihat anak2 berangkat sekolah naik angkot, penuh semangat. Alhamdulillah akhirnya ada angkot di ujung jalan, Aldin melambaikan tangan. Di dalam angkot seperti biasa, Aldin excited banget lihat truk yang melintas.

Nyampe sekolah masih kepagian, 35 menit sebelum bel masuk. “Bunda, kita maem roti dulu yuk”. Dan seru sekali Aldin melihat anak2 SD bermain bola, ada yang lari2, tergesa menenteng tas karena sebentar lagi anak SD masuk. Ada yang tarik-tarikan “ayooo buruan ekskul tahfidz” sementara yang ditarik ogah2an ngemut es sambil menggiring bola. Aldin tertawa, ngunyah roti memperhatikan kakak2 SD itu. Lari2, ngobrol, main pasir, prosotan, sangat ramai. Kemudian, kalimat yang mengharukan pun keluar dari mulutnya :
“Bunda, Aldin mau sekolah sendiri yaa”
Hwaaa huhuhuhu kalo ga ada banyak anak dan para guru yang nyiapin outbond pasti air mataku udah berlinang. Terharu. Aldin 2 tahun 9 bulan. Mau sekolah sendiri.

Terakhir konsultasi raport semester lalu Aldin dinilai bagus semua perkembangan nya, kecuali saat pisah sama orangtua saat mengantar sekolah. Karena biasanya Aldin masih nangis kalau aku pamiti di depan ibu guru. But today is really his precious day. T_T punya anak tu ternyata mengharukan.

Aku sekarang mau ke pasar, beli kabocha  (labu jepang) buat MPASI Taqi. Anak2 berlarian bel tanda masuk berbunyi. Bergegas, berlari. Ada yang teriak : di rumah aku punya 15 permen lolipop yeayy!  Hehe. Sangat anak-anak.

Sekolah Alam Bintaro, 6 November 2014.

Advertisements

Ini Dia Cara Membesarkan Anak dan Bisnis Online ala Emakpreneur (part-1)

Hahaha, sebenernya tema ini bakalan panjaaaang ceritanya kalo ditulis di blog, rencana mau aku bikin jadi draft buku aja, tapi lama-lama kalo idenya ga ditumpahin ke blog, ga akan bisa terwujud juga jadi buku. So I decided to write it meskipun belepotan dan alurnya ga jelas.
Garis besar pembahasan kita akan seperti ini kira-kira :

1. Memulai membuka Online Shop

2. Menyiapkan Perangkat Start Up

3. Jual, Jual, dan Jual

4. Membangun Sistem Online Shop

Untuk masalah “mengapa harus membuka online shop, atau motivasi-motivasi bisnis, aku rasa banyak buku yang sudah membahasnya. Apalagi sebagai emak2, hampir 99,9% alasan membuka bisnis pasti adalah = pengen deket sama anak dan tetep berpenghasilan. At least jika kalian mempunyai niat seperti itu, go get it. Mari kita mulai kuliah kita :) *kuliah ini akan ter-pause sewaktu2 kalo anak keduaku bangun ya wkwkwkwk.

1. Memulai membuka Online Shop.
PRODUK. One thing for sure adalah tentukan produk apa yang mau kita jual, pastikan itu sesuai passion dan selera kita. Jangan terlalu memaksakan diri, misalnya pengen jualan aksesoris wanita karena margin nya-tinggi, tapi kamu adalah cowok yang cool and sporty dan gak tau menahu model-model aksesoris wanita masa kini. Atau misalnya pengen jual kosmetik tapi dirinya sendiri malas banget pake kosmetik dan sayang banget belanjain duit buat kosmetik. Quit aja. Cari produk lain, yang lebih cocok dengan kepribadian.

SUPPLIER. Cari suplier produk yang mau kita jual. Ada banyak pasar-pasar grosir di kota besar seperti Jakarta, Yogyakarta, Solo, Surabaya. Go hunting! Saran saya, kalau bisa jangan cari suplier online. Karena sesuatu yang di ‘darat’ biasanya lebih murah daripada online, produk yang mau kita beli bisa dipegang langsung sehingga kita bisa tau persis kualitasnya, sebagai bekal mengabarkan dan mempromosikan ke calion customer. Pengalamanku, dulu pernah cari suplier online dan gagal gara-gara barang yang aku beli kualitasnya bedaaa banget dengan yang terlihat di foto display, dan membuatku merana meratapi uang 500ribu yang telah kubelanjakan. Well, sebagai emak baru, tak bisa dipungkiri memang ruang gerak kita terbatas untuk moving belanja ke pasar grosir, Online pun jadi pilihan. Yang penting, cobalah dulu sedikit, rasakan kualitas produknya, kalo harganya oke dan kualitasnya mantap, punya suplier online pun jadi ide yang bagus. lately aku juga belanja online untuk bahan-bahan pembuatan bros aksesoris hijab olshopku, harganya memang lebih mahal sedikit dari harga di Mangga Dua atau Tanah Abang, tapi buat gue yang baru 1-2minggu ngelahirin, susah dapet izin suami outing for shopping wkwkwk, online shopping pun jadi solusi.

TOKO. Next is: bikin toko. bisa berupa facebook fanpage dulu, instead of website. Ini pengalaman, buka website itu harus SEO friendly dan design website harus menarik, and it cost lumayan a lot. jadi aku sarankan buka facebook fanpage dulu, dan untuk kepentingan SEO buatlah blog gratisan di Blogspot, WordPress, atau Tumblr. Kenapa facebook fanpage dulu? karena at least bisa promosi langsung ke teman-teman facebook yang kita miliki dulu. Meskipun teman-teman kita belum tentu mau beli produk kita, ga ada salahnya mereka ngasih jempol LIKE ke facebook fanpage olshop kita dan positifnya adalah, jumlah likers itu meningkatkan reputasi olshop. Nah setelah ada penjualan dan cash flow berjalan, soon belilah domain dulu, itu semacam www gitu deh, misalnya http://www.hijabwanitacantik.com, domain dulu aja yang murah, baru hire jasa web design sekaligus SEO kalo bisa dan kalo ada modal lebih. Kalo kita sendiri yang ngerjain web design dan SEO bakal puyeng sendiri, belum anak-anak yang harus diurusin, Ingat, we are a mom! anak-anak & suami harus jadi prioritas, prioritas kedua adalah customer atau penjualan, nah untuk masalah web design dan SEO lebih baik outsource dari luar aja, mahal sih, but vvvthat’s a great help. Fokuskan pada promosi yang mendatangkan sales dulu, untuk memastikan cash flow tetep jalan.

ups, my son need me, see you later :D

Kisah Kelahiran Taqi

Aaaaa..! Alhamdulillah! anak keduaku akhirnya lahir dengan normal dan menyenangkan. Sumpah baru kali ini aku ngerasa nyaman dirawat di Rumah Sakit, hehe, sampe diam-diam bercita-cita pengen punya rumah sakit macem RS Premier Bintaro, Yosh!, nyari modal dulu -> dengan jualan, wkwkwkwk.
Dan setiap bayi memilih cara lahirnya sendiri-sendiri. Ketika Aldin dulu lahir di ruang bersalin bidan di desa kami, tengah malam dihempas angin sawah yang menerobos dari dinding kayu, diiringi suara kodok selama relaksasi. Kali ini kelahiran Taqi di tempat yang sama sekali berbeda, di ruang bersalin yang canggih, ada alat yang bisa ngukur besar kecilnya kontraksi pula, sebelnya suamiku malah excited ama alat itu -___-” dan dia hanya berbelas kasihan ketika angka kontraksiku tinggi. Padahal aku udah merem2 ga pengen liat angka kontraksi itu biar tersugesti kalo kontraksinya “light” kan, eh dia malah ngasitau dengan sangat excited “Wow say! ini rekor say, kontarksinya ampe 100 lebih” >_< uuugh dalam hatiku sakiit tau! apa daya cuma bisa tarik nafas relaksasi.

Malem2 jam 10, di rumah, muncul kontraksi timbul dan tenggelam. Setelah dimenitin, udah 10 menit sekali kontraksinya. Langsung optimis mau melahirkan, pilih2 kostum paling nyaman (eh ternyata di ruang bersalin harus pake baju bersalin, wkwkwkwk, ga kayak pas di bidan dulu boleh pake baju bebas). Jam 11 nyampe RS langsung disambut bidan-bidan baik hati. Subhanalloh, ga kalah baiknya ama bidan Aldin dulu, aku sungguh beruntung. Kebayang dulu pas lahiran anaknya bulik ku di RSUD yang diceritain ama bulik adalah bidan dan suster yang super gualaak, alhamdulillah di sini mah nggak, hehe, beda tarif kayaknya.

Mules2 kenceng teratur sambil relaksasi ampe ketiduran, meski tiap 15 menit sekali ngos-ngosan ngatur nafas karena kontraksi datang, alhamdulillah tetep bisa tidur ampe jam 06.00 wib. Setelah itu, perjuangan sesungguhnya dimulai :D, level kontraksi meningkat, dan ternyata cara relaksasi bukan dengan menggenggam erat tangan suami, tapi malah dengan meleaskan seluruh badan, maka rasa sakit itu malah bisa dialihkan dan tubuh bisa nyaman. Pas lahiran Aldin dulu katanya jari suamiku udah mau patah-patah katanya, tapi kali ini nggak.

Entah kenapa aku lebih tahan ngerasain sakitnya kontraksi daripada horor pas diperiksa dalam dan pas dijahit wkwkwkwkwk. Alhamdulillah, setelah ketuban sengaja dipecah, kontraksi makin kuat, sebenernya aku bisa relaksasi, tapi bidan berdua di depanku kok malah ngobrol ya.. -_-” , eh kepala Taqi udah nyundul2 aja membuat refleks ngeden semakin kuat, bisa dibilang mengejan dengan sendirinya, tapi Bidan bilang : atur napas dulu ya bu, bentar lagi dokternya dateng. Oh NO! langsung aja aku teriak ” ini kepalanya udah mau keluaaar!!” , Bidan bilang, ” Oh iya iya, saya akan bantu, sekarang ibu mengejan aja”, dan hanya dengan sekali mengejan Taqi langsung brojol. Jam 08.31 WIB. Aku sendiri ampe heran dan kaget sendiri, lho kok udah keluar. Suamiku juga kaget, masak dia bilang “Sebentar lagi sayang, dikit lagi” padahal dalam hati, perasaan perutku udah kosong deh, pas dia denger Taqi nangis dia bilang ” Eh udah ternyata! Alhamdulillah, Allahu Akbar!” soalnya pas brojol itu posisi suami memeluk aku, jadi dia ngga tau kapan brojolnya, dan aku hanya bisa ngos-ngosan menangis dan tertawa bahagia jadi satu. Alhamdulillah, Allahu Akbar, Taqi langsung melek ditaruh di dadaku, Ya Allah, tatapan matanya itu sungguh..membuat seluruh ruangan terisi kebahagiaan.

Dan 15 menit kemudian, dokter Sri Lestari yang baik hati itu baru datang, wkwkwkwkwk.. kemane aje buu, udah lahir ni. Tugas dia hanya ngejahit, tapi dapet 4 juta :D wow! Tapi yang paling keren adalah saat dia congrats me, ” Oke, sekarang mana tangan kananmu, Selamat ya” senyumnya cerah sekali, semua bidan pun memberi ku selamat atas perjuangan pembrojolan yang berjalan sukses dan lancar. Kecuali pas jahit menjahit, soalnya sehari sebelumnya aku habis ngejahit bikin sarung bantal, masih terbayang2 seremnya jarum jahit kan, eh ini aku yang dijahit, OMG shock berat, tapi habis disuntik anestesi lumayan bisa kalem, ga kerasa sakit sebenernya, cuma serem aja bayangin jarum, trauma.

Alhamdulillah dipindah ke kamar VIP, sumpah enak banget berasa di hotel, makan steak, burger, buah buahan komplit, susu sapi ampe kedelai pun ada, menu makanan restoran mahal lah, (ketauan gue ndeso banget ya? hahahaha) istirahat nyaman, dan malam hari ada suster yang siaga menjaga Taqi, jadi aku bisa tidur dengan nyenyak. Dibandingin dulu, capek banget di rumah banyak tamu yang datang dan memaksaku cerita-cerita, ah padahal mah habis lahiran enaknya sleep sleep and sleep. Dan recovery tubuhku alhamdulillah cepat. Ibu-ibu yang baru ngelahirin yang ketemu pas training menyusui pun salut sama aku yang bisa lahiran spontan tanpa anestesi (ILA) “ga pake ILA? wah hebaat”, padahal mah saya juga teriak-teriak mbak pas dijahit, bukan karena sakit tapi karena horor, hehe tapi alhamdulillah pas pembrojolan lancar banget. Dan alhamdulillah, biaya rumah sakit yang mahal itu semua dicover ama kantor Abang hehe. Makasih Abang :)

Izzaldine Syufyan dan Attaqi Syufyan
Semoga kedua anakku ini menjadi anak sholeh, amin.. :)

Renungan 38 weeks of Little Syujun

Sudah hampir mendekati hari kelahiran anak keduaku, tubuh terasa makin berat, beraktivitas dengan berat idealku yang surplus 11kilogram bukanlah hal yang mudah. Punggung sering pegal. Otot-otot kaki susah di ajak kompromi, kalo ga dipake jalan-jalan pagi malamnya akan kram, kalo exercise too much pegalnya subhanalloh. Sering banget aku mengeluh pada suamiku :( yang dengan sabar mijitin kaki pegal2ku.

Abang bilang, aku ga boleh seperti itu. I need to cherish every moment of this pregnancy. Karena yang aku bawa itu makhluk bernyawa dan berperasaan. Dia akan sedih kalo tau ibunya ternyata tak bahagia atas keberadaannya, karena detak jantungnya ada di dalam tubuhku, dia bisa merasakan apa yang aku rasakan. Ya Allah rasanya.. seperti tersadarkan. Akhir-akhir ini aku jarang berbicara dari hati ke hati dengan janinku ini. Padahal dulu pas hamil Aldin aku sering banget mengajaknya ngobrol, bahkan bercanda.

Aku tahu aku harus bersikap adil kepada anak-anakku nanti, situasi dan keadaannya memang sangat berbeda dengan ketika aku hamil Aldin dulu, belum ada sang kakak yang sangat aktif dan punya rasa ingin tahu sangat tinggi. Keinginannya kadang memaksaku beraktivitas lebih, hingga emosiku sangat capek, gak sabaran :(. Mungkin inilah lesson learned dari hamil kedua. Harus makin pintar membagi waktu dan emosi, untuk anak pertama dan kedua.

Awalnya aku kira selama hamil ini aku harus banyak memperhatikan Aldin, karena setelah lahiran aku akan terfokus pada adiknya. Ternyata aku salah, aku harus mulai merasa memiliki keduanya sekarang, dan bukan nanti. Keduanya adalah anakku, aku harus memberikan perhatianku pada keduanya mulai sekarang. Setelah adik lahir pun, kakaknya juga tak boleh kulepas kubiarkan sendiri. Aku akan melibatkannya dalam mengurus adiknya nanti.

Rasanya aku perlu ‘me time’ dengan janin anak kedua-ku ini. Berbicara dari hati ke hati, berimajinasi keberadaannya nanti setelah hadir di dunia. dan mengatakan padanya bahwa aku pun mencintainya. Bahwa aku sangat merindukan menggendongnya, menciumnya dan membelainya. Sangat menginginkan agar dia terlahir dengan aman, nyaman, tenang dan menyenangkan. Dan lahir menjadi anak yang sholeh, cerdas, dan bahagia.

Bismillah, Ya Allah, lancarkan proses persalinanku nanti, serta beri hamba kekuatan dalam urusan parenting kedua anakku nanti. Berikan stok kesabaran yang tak pernah habis. Berikan ilmu yang selalu bertambah. Karena ini amanah besar dari-Mu, karena peradaban dunia dipercayakan di tangan para ibu, termasuk aku.

Oke, harus saya akui bahwa karir saya sebenarnya adalah

Menjadi ibu rumah tangga adalah pekerjaan yang keren. Tidak bisa disambi, tidak bisa part time, tidak bisa magang. Tidak ada yang lebih membanggakan hati melihat seorang ibu dengan pendidikan tinggi, menggunakan ilmunya tersebut mengurus keluarganya. Kalau ada yang bilang sia-sia sekolahnya, maka biarkan saja mereka berpendapat demikian. Kita sih tidak, dan kita tau persis mana pendapat yang paling kokoh, lantas meyakininya.

Image

Quote by Tere Liye. Image by Somewhere on Google (-_-“)9 hehe

I am only emak2 repost-er :D

GOOD LUCK \(^_^)/

Anakku Berjalan!

Aku ga akan lupa ketika berteriak pertama kalinya “Say!! cepat sinii! Aldine tengkurep!”, saat Aldine pertama kali tengkurep. Ia begitu ngos-ngosan mencoba mengangkat tubuh mungilnya. Apalagi kepalanya masih terasa beraat banget nampaknya. Dan akhir-akhir ini kami terkagum-kagum dengan anak hebat ini, yang ketika usianya 9bulan lebih 3 hari, ia berjalan 3 langkah dan mengejutkan orang serumah! , (bayi mulai berjalan dalam rentang waktu 9-18 bulan).

Sekarang Aldine 10 bulan, dan dia membuat mata para baby sitter di taman tadi terbelalak kaget, kok anak sekecil ini udah jago jalannyaa!! (yaiya duong, emaknya cum laude gitu lho! ) *ga nyambung -_-“. Jadi sore tadi aku ajak Aldine turun ke bawah, ke taman main ama anak-anak lain, dan seperti biasa dia cepat akrab, senyuuuum aja ama semua orang, ibu2 lagi nimang2 bayinya diajakin senyum ama dia jadi salah tingkah, orang ibu itu ‘ngudang’ anaknya, eh si Aldine Ge-Er, anakku.. anakku.

Dia terus berjalan ke sana kemari, temen seangkatan dia, namanya Fakhri, lebih tua 10 hari dari Aldine, masih tahap latihan jalan, disamperin lah ama Aldine, diajak jalan-jalan bareng.. haduuh malah hampir jatuh. Baby sitter Fakhri juga termasuk salah satu baby sitter yang terkagum-kagum ama Aldine dan ujung-ujungnya dia nebak ” Aldine anak ASI ya”, jelaslah aku jawab, “Iya”, Mbak-nya Fakhri langsung manggut-manggut ” Oooh, pantes, kalo anak ASI emang lebih cepet ya”. Dan aku hanya bisa nyengir, ketika Mbak itu cerita kalo Fakhri hanya mendapat asupan ASI selama 3 bulan dari ibunya :( . Aku ga berani nge-judge macam-macam, karena mungkin saja ada kondisi kritis yang ga bisa membuat ibunya melanjutkan ASI. Semoga Fakhri nanti juga tumbuh jadi anak pintar kayak Fakhria (lha?)

Hmm.. ya, aku seringnya lihat teman-temannya Aldine sama baby sitternya, cuma 3 saja ibu kandungnya yang langsung mengasuhnya. Yaitu Aku, Mamanya Debby, dan Ummi-nya Keanu yang sangat akhwaat banget, dan sekitar 80% ke atas adalah baby sitternya. Dan sebelnya kalo pas keluar rumah (kamar apartemen) dengan muka rada berantakan without any make up, gue pasti dikira baby sitternya Aldine! (ya emang sih, Mom-sitter), ujug-ujug langsung nanyain Aldine “Mama Aldine kerja ya?”, salah tingkah kan gue??! Kan gue mirip banget ama Aldine, masak ga notice sih.. T_T , lalu kujawab ” Saya ibunya..” sambil berusaha menetralkan perasaan. Hadeeh >_<“… However, so far mereka baik-baik dan mau minjemin mainan ke Aldine hehe. Mungkin karena sama-sama orang ndeso yang sering pake boso jowo, aku sih lebih merasa cocok ngobrol-ngobrol ama para baby sitter itu, daripada dengan emak kandungnya. hihihi..

Aktivitas baru Aldine saat ini adalah mengeluarkan seluruh isi laci dapur : panci, wajan, keresek, baskom, semuaa-muanya yang bisa dia angkat dia keluarin, kecuali layah, karena dia gak kuat angkatnya. Dia benar2 peniru ulung, emaknya nguleg2, penasaraaan banget pengen nyobain, terakhir jarinya sempat tergilas dikit tapi dia cuma nangis bentar dan nguleg lagi, heww jagoan memang. Sapu dan ikrak menjadi favoritnya kalo pintu belakang dibuka. Pokoknya kalo pas Aldine bangun, panci, wajan, sapu, ikrak, rantang, baskom, gayung semuanya bertebaran di lantai :D. Bahkan salah satu aset Online Shop kami yaitu printer sempat ngadat berhari-hari. Setelah servis printer datang, ketemu sudah penyebabnya, ternyata sikat gigi jari Aldine masuk ke dalam printer dan menyumbat feeder kertas *tepokin jidat ke printer*

Satu hal yang paling dia sukai adalah membaca buku. I know, not really reading sih. Tapi dia sangat excited dengan bukunya Widya Wiyata Pertama, apalagi yang ada halaman Tomas Alfa Edison. Kalo buku itu dibuka, buku itu pula lah akhirnya mengalihkan dunianya, dia lantas senyum ketawa-ketawa “ehehehe” dan berjalan uglik-uglik menuju buku lalu asik membuka halaman- demi halamannya sambil bergumam sendiri. Kadang pas ga sengaja buka gambar kelelawar meringis dia kabur memelukku karena takut, hehe. Oya, dia jago juga dalam hal robek2 buku, ya aku selotip aja lah itu, ampe berlapis2 jadinya robekannya :D.

Pernah jam 2 dini hari, aku bingung kok Aldine ga ada di dekatku! Panik, “Say, say Aldine mana?”, Abang langsung keluar kamar dan tersenyum. Ternyata, jam 2 dini hari itu, Aldine bangun tidur, turun dari kasur, kemudian dia ke ruang utama, ambil buku dan bergumam entah menyanyi entah apa, asiiik sekali membaca buku itu.. How Sweet.. Aku dan Abang tak berani mengganggunya, hingga suatu ketika pas dia asik baca tiba2 dia menoleh rada kaget pas kami rekam pake video HP. Ayah ama bunda ngapain sih mengendap-ngendap di belakangku, hehe.. gitu kali ya.

IMG_0281

Aah.. anakku memang Subhanalloh.

Emak Kembali Bermain :’)

Alhamdulillah resmi sudah karyawanku ada dua sekarang, reseller luar negeri nambah lagi dari Singapur, makin banyak reseller rasanya makin enak, stok cepet habis hehe. Suamiku juga sangat support dengan ide2 cerdasnya, bahkan sambil Training Geothermal pun dia bikin SOP manajemen order, wkwkwk istri mana yang ga akan terharu coba?
Tapi yang paling penting adalah, my precious time terselamatkan, sekarang aku ga lagi stuck di laptop saat Aldine butuh kasih sayang.

Dulu, pas belum ada karyawan, saat jualan rada rame dan pas mau closing order pas banget pas Aldine need me, ooh rasanya pengen nangis.. Ya Allah emak macam apa aku ini, kalo ada emak-matre-award, pastilah aku jadi nominasinya. Anakku sedih-hampir-nangis aku malah ngurusin customer. Anakku butuh dipeluk aku malah ngetweet. Anakku ngompol aku malah bbm-an, anakku pengen main aku malah fesbukan, oh tidak, baru kali ini rasanya punya duit banyak tapi hati gak bahagia, ternyata kebahagiaan itu emang bukan dari duit sodara2. Camkan ini baik2. (maklum, saya kan emang jarang punya duit banyak, jadi pas punya dikit aja rasanya seneng banget, but not for this case).


Awal-awalnya bangga karena aku bisa earn money dan tetap di samping anakku, tapi lama-lama orderan meningkat tapi kok rasanya ada sekeping hatiku yang tersayat-sayat.. ketika Aldine menepuk2 pundakku, ketika Aldine tersenyum padaku, ketika Aldine menarik2 tanganku minta ditetah, ketika Aldine ngintip2 minta main cilukba, seketika itu pula air mataku tak terbendung. Aku tak bisa membohongi diriku sendiri, melting dan speechless jadi satu.

Itulah sebabnya, hari ini aku seneng banget bisa bacain buku buat Aldine, maen-maen ampe puass.. sementara earn money tetep jalan dengan manajemen yang baik oleh kedua partner tercintaku.
Alhamdulillah kegalauanku mulai terurai dan terhempaskan.
Ya Allah, terima kasih banget, aku sangat bersyukur atas segala karuniamu

Benar kata Ibu2 di ITBMotherhood

Kalo kita mau ngejalanin bisnis, wajib hukumnya punya karyawan,  biarlah customer karyawan yang pegang, anak sendiri tetep kita yang pegang