Syujun 33 Weeks : Homemade Cloth Diaper Lucuu

Tau cloth diaper kan? Arti terjemahannya sih popok kain, tapi di Indonesia, ‘clodi’ ini dianggap mewakili istilah untuk ‘popok kain modern’ yang dapat menyerap ompol tapi bisa dicuci ulang, yang berawal dari emak-emak yang resah akan efek samping chemicals pampers2an yang ga bagus buat bayi (tapi hoax alias bohong sih katanya), serta limbahnya yang mengotori lingkungan. Tapi yang jelas, popok sekali pakai gitu kan bikin pemborosan kalo dipake daily (kalo lagi outing sekali-kali gapapa kali ya :D), dan gara-gara limbahnya susah dibakar atau dihancurin emak-emak di sini (Ngawi) yang makein anaknya pampers akan membuang limbah ke sungai kampung! Whoa.. ga rela dong kalo Syujun ntar difitnah sebagai bayi pencemar sungai desa! Sembarangan aja, Huhuhu.. that’s why aku bikin clodi sendiri hehe (selain itu beli juga sih).

Aku berencana makein Syujun clodi agar pipisnya ga beleber kemana-mana terutama pas digendong, jadi yang gendong juga nyaman dan ga ragu-ragu gitu. Karena, menurut buku yang aku baca, bayi yang digendong tuh akan lebih cerdas karena bisa belajar banyak dibanding bayi yang didorong-dorong pake stroller. Bayangin aja kalo kita jadi bayi, kalo digendong kan sejajar ama wajah-wajah orang sekitarnya, sejajar dengan hal-hal yang kita lihat. Kalo di stroller kan si kecil cuma bisa liat pantat-pantat, yang ngedorong juga ga keliatan kan jadi susah ngajak ngobrol, hehe. Tapi kalo pundak pegel dan bayi lagi seneng maen di stroller ya kasih aja sih. Selain itu kalo bayi digendong tuh akan mempererat ‘bonding’ dengan sang penggendong, terutama emaknya dan bapaknya. Hehe kok malah ngomongin gendong menggendong ya?

Berbekal pengalaman menjahit masa kecil, dulu ibuk ngajarin aku menjahit and she challenged me to make a small dress for my doll! (Jaman dulu kan beli boneka Barbie-barbie-an mahal bo’), meskipun dulu cuma berhasil bikin satu biji baju mungil itupun dengan penuh kerja keras, teriak-teriak minta tolong dan sejuta kebingungan mesin jahit pancal, but thanks mom, that’s really helpful. Mesin jahit yang aku pake juga jadul warisan turun-temurun dari mbah putri, yang diturunkan ke ibuk, jadi kira-kira umurnya udah lebih dari 40 tahunan lebih. Dan, Alhamdulillah-nya, aku berhasil membuat 7 BUAH HOMEMADE CLODI! Yey!

Taraaa..!! inilah hasilnyaa! Hehe, berhubung Syujun belum lahir, jadinya pantat Coki Bear jadi modelnya, haha. Mudah-mudahan Syujun nanti nyaman makenya, amiiinnn.. *ngelus2 Syujun.

 

Tentang bahan-bahan kainnya, hehe untuk sementara that’s secret! (sampai teruji klinis pada syujun :D) Yang jelas I’ve tried to select the smoothest and comfy fabrics seantero Ngawi biar pantat syujun nyaman dan ompolnya ga bocor. Clodi Syujun ini terdiri dari tiga lapis, inner-nya kain lembut dan outer-nya kain waterproof yang dilapisi kain bermotif.

Oya cara membuatnya gampang kok, cuma butuh basic skill menjahit. Kalo telaten ngejahit pake tangan juga boleh.. hehe (eh beneran lho, jangan anggap remeh tangan Anda! temen kosanku dulu ada yang seharian bertapa di kamar, eh keluar-keluar langsung mamerin hasil karyanya: rok panjang homemade! wow! apalagi kalo cuma clodi mungil gini). Ini model ‘pocket cloth diaper’ yang di dalamnya bisa dimasukin ‘insert’ yaitu kain buat nyerap ompol, pake alas ompol atau kain handuk microfiber paling oke. Things you need tentu saja : bahan kain, pola clodi (aku sih ‘ngopi-paste’ dari clodi yang aku beli, tapi search di internet juga ada bejibun cloth diaper pattern), elastics, velcro/snap. Cara menjahit lebih jelasnya cek aja di link video di bawah ini :

How to sew a cloth diaper cover

Selamat mencoba! :D

Asik juga kan, kalo pas gendong si kecil ada yang nyeletuk,

“Wah popoknya lucuu, beli di mana?”

“Ah enggak, cuma bikin sendiri kok”

Eeaaaaa… :p

Advertisements

Mata kena cabe? Tenaaaang…

Huaaahhh.. alhamdulillah mataku selamet!..

Pagi-pagi di hari minggu, lagi asik-asiknya nguleg sambel di dapur.. and the accident suddenly..”Creeeshh!!!!” Aaaaaaaaaaaaaaaaaa……….!!! kedua mataku kena! pedes dan panasnya setengah mati! Ya Allah.. ampe kepikiran kalo mataku ga bisa ngeliat lagi, naudzubillah. Langsung buka kran! encerkan konsentrasi capsaicin di mata! basuh mata dengan air kran sebanyak-banyaknya, aku berusaha membasuh mataku sampe gelagepan sendiri di wash-bak dapur, hingga seseorang mengambilkan handuk kecil dan mendekapku erat (houhoho..). Alhasil, pedih dan pedasnya berkurang, dan aku bisa melek dengan segar setelah beberapa menit. dan berpuluh-puluh menit kemudian, aku bisa ngepost tulisan inih.

itu adalah metode pertama kawan, jadi intinya ada 2 cara mengatasi mata yang terkena cabe:

1. Metode Pengenceran

Basuh mata dengan air sebanyak-banyaknya, lebih bagus air kran yang dingin, atau air dingin lebih nyaman, tapi pastikan airnya bersih!. Kandungan pedas atau yang namanya capsaicin dari cabe dapat mengiritasi permukaan sel yang menyebabkan panas dan periiih banget. Makanya, capsaicin di mata harus diilangin secepatnya dengan air sebanyak-banyaknya. Ini sangat cocok untuk keadaan darurat, karena air tersedia di mana-mana, terutama di dapur alias tempat nguleg cabe.

2. Metode reaksi emulsifikasi

Basuh mata yang kena cabe dengan susu murni segar, atau yang susu dingin yang ada di kulkas, (dan bukan susu basi atau yang sudah terbuka!). Capsaicin merupakan salah satu jenis minyak atsiri yang bersifat nonpolar. Susu adalah emulsi cair yang punya kandungan polar dan nonpolar sekaligus emulsifier. Susu ini dapat mengikat capsaicin kemudian menyeretnya keluar dari mata anda. Continue reading