Whoaaa >_<

Jadi emakpreneur berasa makin rempooong tiap hari. Apalagi orang perfeksionis kayak aku, makin omset meningkat makin ketagihan, makin pengen ngembangin ini itu, makin pengen bikin ini itu, makin pengen nambah staf lagi, aaaah.. impianku tentang bisnis ini makin tak terbendung. Ampe dibela-belain beli Goodday Mochacino (ini minuman wajib jaman dulu menjelang UTS bagi tipe SKS kayak aku :p, jadi inget pas IP anjlok dan beasiswa terancam, ampe beli sekarung dan dapet gelas cantik -__-“)

Whoaaa! tapi pusing juga ngeliat kompetitor yang manuvernya wow. Dari konspirasi sampai kamuflase, ah sudahlah yang penting aku harus tetap jadi emakpreneur jujur. Emak jujur disayang Allah. aminnn..

Whoaa anakku bangun, haruss cabss! see ya

Advertisements

Tips Bisnis Online untuk Pemula

Gud Nite Ladies.. seperti Work-at-Home-Mom lainnya saya biasa melakukan riset pasar, kompetitor, maupun merancang strategi bisnis di malam hari, ketika anak dan suami terlelap, ketika itu pula emak-emak mencari nafkah (biyuh-biyuh.. bahasanya boong bangett ;p padahal cuma berakhir dengan ngeblog dan kerjaan masih numpuk, haha.)

Kali ini saya mau sharing aja tentang tips memulai bisnis beneran, ingat bisnis beneran ya, saya ngga akan nampilin saldo rekening saya atau testimoni-testimoni ibu rumah tangga bergaji jutaan yang ujung2nya mengajak anda bergabung jualan kosmetik, Oh NO! bukaaaannn!! sekali lagi bukan! saya pernah juga tergoda iming2 itu dan mungkin memang bukan rezeki saya, akhirnya saya bangkrut seminggu setelah join bisnis macem itu, hehe. Akhirnya saya tau alasannya kenapa saya bangkrut, dan itu akan menjadi point penting nomor satu :

PASSION!

Kalo kamu bukan wanita yang setiap bulan hobi banget spending money buat beli kosmetik banyak, atau bukan seorang yang sering mengeluh “duh kok bedak gue cepet banget abisnya”, atau bukan seorang yang sering menolak ajakan temen karena ada jadwal luluran mingguan, plis stop jualan kosmetik deh. Serius, setinggi apapun bonus yang di-iming-imingkan kalo kamu aja ga tau cara make barang yang kamu jual, ga akan pede ngejualnya. Maka saya rasa itu cukup menjadi faktor penting kebangkrutan saya kala itu, hahaha.
Satu hal yang penting yang bakal bisa membuatmu enjoy menikmati suka duka bisnis adalah PASSION. Note that. Temukan passion-mu dulu, hobi kamu apa, kesukaan kamu apa, and be serious with that. Kalo kita melakukan hal yang kita senangi, ga akan kerasa capenya, setiap development menjadi sangat asyik, setiap kompetitor menjadi tantangan baru, dan lama-lama kamu ga sadar, bahwa saldo rekeningmu pun melampaui emak-emak penjual kosmetik itu. Trust me.

Terus gimana cara menemukan passion kamu?
1. Coba cek deh, barang apa yang paling sering kamu beli dalam sebulan, atau barang apa yang sering kamu intip di online shop? atau barang apa yang paliiing kamu idam-idamkan sampai harus menabung untuk mendapatkannya. Nah, dari sana mungkin akan ada titik terang. Itu pula lah secercah cahaya yang saya temukan sedemikian hingga saya terjun ke dalam online shop saya hehe (oh itu web nya masih under construction, ini facebooknya)

2. Gugling (baca googling) bisnis apa yang paling kamu inginkan. Nah dari gugling tentang “kerja di rumah” atau “kerja online” lah saya kala itu tergoda dengan bisnis yang saya ga tau apa, tiba-tiba ada banyak testimoni dapet duit banyak lah, kerjanya gampang lah, dapet bonus mobil lah, ga disebutin bisnisnya apa, eh ternyata jualan kosmetik yang saya sendiri jarang beli, dan berakhir gagal, hehehe. Tapi ngga papa, apapun yang bernama kegagalan itu menjadi lesson learned yang berarti dalam pengalaman berbisnismu!, Jadi saran saya, jangan googling tentang “kondisi yang kamu inginkan” semacam : kerja di rumah, penghasilan besar dalam sekejap, udah lah yang realistis aja lah mbak.. Googling-lah tentang informasi peluang pasar, supplier, atau bahkan proses produksi, strategi marketing, dan lain-lain, niscaya itu akan lebih bermanfaat.

3. oh ya, jangan lupa juga “gugling” juga di toko buku! kadang informasi ga selamanya gratis lho, well.. numpang baca doang di Gramedia, Leksika, Kinokuniya, pun kadang bisa jadi life-changing-moment lho! dan sejauh pengalaman saya memang, membaca buku memberi informasi yang lebih detail daripada sekedar googling. setengah tahun lalu pas awal2 start up aku sering banget (sambil gendong Aldin yang baru 2bulanan!) numpang baca-baca di Leksika hehe, dan ternyata itu worth it meski pundak pegel, wkwkwk. Kalo udah ga tahan gendongnya ya udahlah give up aku bawa tu buku ke kasir :p. Baca buku tu penting sodara2.. sampai saat ini to read list saya pun masih menumpuk, begitu pula to do list.. haha,

so, to be continued yaa :)

Macam-Macam Customer Tingkat Dewa

Hehe, ini ceritanya aku mau cerita tentang macam-macam customer yaa.. atau bisa juga dibalik: customer yang macam-macam. 3 bulan menjalani hidup sebagai emak-emak penjoeal kerudung online membuatku sibuk tingkat emaknya dewa sekaligus mempunyai teman baru bernama customer tercinta, berikut liputannya :D

1. Customer Tertib dan Baik Hati

ini adalah customer favoritku, yang order sesuai aturan dan mau bersabar mengantri :D, kalo aku mendadak jadi nihonjin pasti bilang : omataseshimashita.. dengan senyum setulus lautan biru :) udah gitu customer ini yang suka konfirmasi kalo paketnya udah nyampe dan dia seneng banget, nah apalagi kalo si sista ini uplod fotonya pas lagi make produk kita, wuiiiihh.. rasanya pengen ngasih bonus hijab sekarung hehe.. *tapi takut bangkrut sih :p

2. Customer Sayang Istri
Lha? emang ada cowo yang beli?? ngga sih, Jadi mereka ini adalah suami-suami customerku yang rela berkorban jiwa dan raga agar istrinya senang, yaitu dengan mengambil order langsung ke saya menembus macet dan polusi Jakarta yang subhanalloh. Nah sedangkan istrinya berada di luar jawa atau di desa terpencil gitu, paket shawl-nya akan dibawakan buat oleh-oleh untuk istri tercinta, hehe. Haduuuuuhh so sweeet gak seeeeeh?? aku ceritain ke suamiku dia malah manyun,  “Ah kamu ini orang ngasi jilbab ke istrinya aja terharu, buat kamu, nyawa ini pun tak kasih say..ready stock!” #eaaa

3. Customer Galau

Adalah customer yang melampiaskan kegalauannya di fanpage facebook Hijab Wanita Cantik, alias curhat ke saya. Ada yang pengen order tapi cuma 1 biji dan nanggung ke ATM dan ga bisa sms banking, ada yang rumahnya di pelosok Indonesia dan takut dibohongin olshop dikira ga ngirim paketnya, terakhir ada yang lagi habis putus ama cowonya, dan minta dikenalin dengan cowo berhati mulia. Wah, sis kalo ada cowo berhati mulia yang saya kenal, maka pastilah ia suamiku, mana mungkin aku kenalin padamu :D

4. Customer Salah Tafsir
Nah, kalo ini rada parah. Nama online shop saya kan Hijab Wanita Cantik, yang saya jual adalah Hijab atau pakaian/kerudung syar’i buat muslimah, Mentang2 judulnya Hijab Wanita Cantik, saya dikira Jualan Wanita Cantik! Oh my GOD..  Ya udah deh, mumpung saya lagi baik, saya bantu nyebarin no hapenya ya, tapi saya ga tanggung jawab kalo ada apa-apa ya.
Image

Well then, anyway anyhow.. sejujurnya aku bersyukur banget punya banyak customer, dari seluruh penjuru Indonesia pulak! dan itu membuat wawasanku lebih terbuka akan betapa banyaknya daerah di Indonesia yang minta dijelajahi. Waihaong, Lembursitu, Pangkalanbun, Pangkalpinang, Palembang, Mataram, de el el.. Dan terutama, kalo bukan customer siapa lagi yang turut berpartisipasi aktif menaikkan omset! hehe alhamdulillah.., dan perlu diyakini bahwa sesungguhnya customer adalah milik Allah, Allah lah yang gerakin hati dan tangannya untuk klik mouse dan hape untuk order, ah Subhanalloh… menjadi pengusaha nampaknya berprospek menjadikanku sebagai wanita (cantik dan) sholehah.. harus rajin berdoa dan bersedekah biar setiap detik penuh berkah. Nampaknya aku cocok jadi pengusaha aja, daripada jadi dosen. kali ya?