Ga Ada Judul

Jadi kalo pas di apartemen dulu aku suka blogging malam2, sekarang, di rumah (kontrakan) baru aku ga berani lagi. Entah kenapa isu itu belum menguap. Salah satu pegawaiku resign dengan alasan ketakutan karena sering melihat penampakan hantu di bawah meja komputer, Nah Lho? >_<” gimana mau ngeblog malam2????

Tapi Alhamdulillah, syetan dibelenggu di Bulan Ramadhan, maka selain excited karena semua pahala dilipatgandakan, aku senang karena aku makin berani ngeblog dan menghadapi laptop sendirian hehehe :D (?????)

Akhir2 ini aku rada galau sodara-sodara, kayak anak muda aja, (emang!). Sejak kemarin aku join grup watsapp anak2 STF 2006, and you know, kadang aku merasa inferior melihat teman2 yang bekerja di Pharmacy Company bergengsi, they’re just look cool. Yaa.. meskipun soal gaji, penghasilanku dari omset sekarang pung juga patut dibanggakan, tapi mereka talking about Pharmacy words, pharmacy world, something I learned on school :( and i am not. Mereka terlihat pintar dan keren.

Ah.. tapi tipe emak kayak gw mana tega ninggalin anak yang sebentar lagi dua (Oya, did I mention that I am pregnant!!? :D) . Suamiku bilang di pengajian kantornya tadi, anak yang terbaik itu ada di bawah pengasuhan orang tuanya sendiri.. He really proud of me, apalagi sejak  bisa dibilang bisnisku ini udah semi-autopilot, bisa ditinggal jalan2 dan tetap earning money :D, kayak pas kami ke Jogja kemarin. Totally family time. “Pengusaha tu gitu say, bisa menghasilkan meskipun ditinggal jalan-jalan” kata suamiku.  Dan tanpa sadar, ternyata aku sekarang jadi pengusaha.

Impian besarku sekarang bukan karir pribadi, but it’s all about my family. Di mana pun aku berada, aku harus sukses, independent, and strong on my own way. Menjaga dan mendidik anak-anakku dengan selalu dekat di sisi suamiku hihi. Kalo ingat impianku itu,  aku udah ga tertarik kerja di company lagi.

Aaa aku masih pengen keliling dunia, tapi tak sendirian! aku ingin keliling dunia dengan suami dan kedua anakku nanti :) kayak mbak Asma Nadia yang sooo inspiring me bangett. Sekarang pun dia dan keluarganya family trip ke Italy dong -__-” gimana gak mupeng setengah jiwa.

Anakku Berjalan!

Aku ga akan lupa ketika berteriak pertama kalinya “Say!! cepat sinii! Aldine tengkurep!”, saat Aldine pertama kali tengkurep. Ia begitu ngos-ngosan mencoba mengangkat tubuh mungilnya. Apalagi kepalanya masih terasa beraat banget nampaknya. Dan akhir-akhir ini kami terkagum-kagum dengan anak hebat ini, yang ketika usianya 9bulan lebih 3 hari, ia berjalan 3 langkah dan mengejutkan orang serumah! , (bayi mulai berjalan dalam rentang waktu 9-18 bulan).

Sekarang Aldine 10 bulan, dan dia membuat mata para baby sitter di taman tadi terbelalak kaget, kok anak sekecil ini udah jago jalannyaa!! (yaiya duong, emaknya cum laude gitu lho! ) *ga nyambung -_-“. Jadi sore tadi aku ajak Aldine turun ke bawah, ke taman main ama anak-anak lain, dan seperti biasa dia cepat akrab, senyuuuum aja ama semua orang, ibu2 lagi nimang2 bayinya diajakin senyum ama dia jadi salah tingkah, orang ibu itu ‘ngudang’ anaknya, eh si Aldine Ge-Er, anakku.. anakku.

Dia terus berjalan ke sana kemari, temen seangkatan dia, namanya Fakhri, lebih tua 10 hari dari Aldine, masih tahap latihan jalan, disamperin lah ama Aldine, diajak jalan-jalan bareng.. haduuh malah hampir jatuh. Baby sitter Fakhri juga termasuk salah satu baby sitter yang terkagum-kagum ama Aldine dan ujung-ujungnya dia nebak ” Aldine anak ASI ya”, jelaslah aku jawab, “Iya”, Mbak-nya Fakhri langsung manggut-manggut ” Oooh, pantes, kalo anak ASI emang lebih cepet ya”. Dan aku hanya bisa nyengir, ketika Mbak itu cerita kalo Fakhri hanya mendapat asupan ASI selama 3 bulan dari ibunya :( . Aku ga berani nge-judge macam-macam, karena mungkin saja ada kondisi kritis yang ga bisa membuat ibunya melanjutkan ASI. Semoga Fakhri nanti juga tumbuh jadi anak pintar kayak Fakhria (lha?)

Hmm.. ya, aku seringnya lihat teman-temannya Aldine sama baby sitternya, cuma 3 saja ibu kandungnya yang langsung mengasuhnya. Yaitu Aku, Mamanya Debby, dan Ummi-nya Keanu yang sangat akhwaat banget, dan sekitar 80% ke atas adalah baby sitternya. Dan sebelnya kalo pas keluar rumah (kamar apartemen) dengan muka rada berantakan without any make up, gue pasti dikira baby sitternya Aldine! (ya emang sih, Mom-sitter), ujug-ujug langsung nanyain Aldine “Mama Aldine kerja ya?”, salah tingkah kan gue??! Kan gue mirip banget ama Aldine, masak ga notice sih.. T_T , lalu kujawab ” Saya ibunya..” sambil berusaha menetralkan perasaan. Hadeeh >_<“… However, so far mereka baik-baik dan mau minjemin mainan ke Aldine hehe. Mungkin karena sama-sama orang ndeso yang sering pake boso jowo, aku sih lebih merasa cocok ngobrol-ngobrol ama para baby sitter itu, daripada dengan emak kandungnya. hihihi..

Aktivitas baru Aldine saat ini adalah mengeluarkan seluruh isi laci dapur : panci, wajan, keresek, baskom, semuaa-muanya yang bisa dia angkat dia keluarin, kecuali layah, karena dia gak kuat angkatnya. Dia benar2 peniru ulung, emaknya nguleg2, penasaraaan banget pengen nyobain, terakhir jarinya sempat tergilas dikit tapi dia cuma nangis bentar dan nguleg lagi, heww jagoan memang. Sapu dan ikrak menjadi favoritnya kalo pintu belakang dibuka. Pokoknya kalo pas Aldine bangun, panci, wajan, sapu, ikrak, rantang, baskom, gayung semuanya bertebaran di lantai :D. Bahkan salah satu aset Online Shop kami yaitu printer sempat ngadat berhari-hari. Setelah servis printer datang, ketemu sudah penyebabnya, ternyata sikat gigi jari Aldine masuk ke dalam printer dan menyumbat feeder kertas *tepokin jidat ke printer*

Satu hal yang paling dia sukai adalah membaca buku. I know, not really reading sih. Tapi dia sangat excited dengan bukunya Widya Wiyata Pertama, apalagi yang ada halaman Tomas Alfa Edison. Kalo buku itu dibuka, buku itu pula lah akhirnya mengalihkan dunianya, dia lantas senyum ketawa-ketawa “ehehehe” dan berjalan uglik-uglik menuju buku lalu asik membuka halaman- demi halamannya sambil bergumam sendiri. Kadang pas ga sengaja buka gambar kelelawar meringis dia kabur memelukku karena takut, hehe. Oya, dia jago juga dalam hal robek2 buku, ya aku selotip aja lah itu, ampe berlapis2 jadinya robekannya :D.

Pernah jam 2 dini hari, aku bingung kok Aldine ga ada di dekatku! Panik, “Say, say Aldine mana?”, Abang langsung keluar kamar dan tersenyum. Ternyata, jam 2 dini hari itu, Aldine bangun tidur, turun dari kasur, kemudian dia ke ruang utama, ambil buku dan bergumam entah menyanyi entah apa, asiiik sekali membaca buku itu.. How Sweet.. Aku dan Abang tak berani mengganggunya, hingga suatu ketika pas dia asik baca tiba2 dia menoleh rada kaget pas kami rekam pake video HP. Ayah ama bunda ngapain sih mengendap-ngendap di belakangku, hehe.. gitu kali ya.

IMG_0281

Aah.. anakku memang Subhanalloh.

Ngiri >_<"

Pernah ga sih kalian ngiri. Ada temen yang PhD abroad ngiri, ada temen yang jalan2 ke Singapur ngiri, ada temen habis beli rumah 2M ngiri. Yaa.. sebagai manusia biasa pasti aku pernah, sering malah. pernah ampe nangis diam-diam, menyesali sesuatu-sesuatu yang ga jelas. Tapi kalo dipikir2, dan ketika kita mencoba melihat hati nurani, meresapi orang-orang terdekat kita, beneran orang terdekat lho ya, bukan orang yang dekat gara2 facebook (this time I call it :sumber petaka ngiri-ngirian).  *maap ya facebook, at another account you are my sumber rezeki hehehe :p

Jadi nampaknya aku ni sering banget ngiri sama orang2 yang terlihat dapet anugerah besar, padahal ya sebenernya orang2 yang terlihat diberi anugerah besar itu juga ngiri ke aku (lha? pede amat :p). Kalo sudah begitu nampaknya aku harus sedikiit saja meresapi orang-orang di sekitarku, yang memandang hidup dengan sangat sederhana. Bahwa makan dengan lauk tempe saja itu sudah cukup nikmat. Bahwa sepeda bekas itu adalah sepeda terbaik buat anaknya. Aku sangat salut dan berterimakasih pada mereka, atas pelajaran hidup yang.. kalo aku selalu membanding-bandingkan aku ama orang lain, ga ada gunanya lah, toh Allah udah ngasi takdir sendiri-sendiri. Gak ada gunanya juga gue ngiri sama Agnes Monica (apa coba -_-)

Haduuh, okey, aku ga bermaksud membuat postingan ini bernuansa galau. Tapi memang ini terjadi padaku, barusan aku ngiri liat temen yang jalan-jalan abroad, karena sebenernya sejak tahun lalu Abang dan aku berencana mau ke Singapore bulan ini, apa daya ga kesampaiaaannn… dan itu rasanya sangat menyesakkan bagi gue yang sering googling best place to visitnya Singapore. Huaahh T_T, OK maybe later, I know. Case closed.

Tapi semua kengirian itu akan runtuh ketika kau melihat keceriaan gadis belia yang menemukan baju bagus di pasar pagi, super-excited ketika menemukan tas cuantik yang murah and she can afford it, yang menurut gue..ngga segitu2nya. Dia ga kepikiran ingin jalan2 ke Singapore, karena tas baru itu rasanya cukup meledakkan kebahagiaannya. Zzzzzzzztt.. *loading* tiba2 aku harus istighfar, bukankah sebenarnya kebahagiaan itu sangat sederhana. Se-sederhana ketika Abang memberiku bunga dari Wastu Kencana yang 1 tangkai harganya 4ribu Vs bunga mawar dari Plaza Senayan yang harganya 90ribu, my excitement is the same. Jadi kenapa gue harus iri pada kepura2an kebahagiaan dengan kekayaan yang sok melimpah.

Ah sudahlah, bukankah dulu aku orang yang sangat bahagia dengan hal yang sederhana such as : setangkai bunga, Jalan2 liat kebun, naik motor keliling Bandung, naik motor liat gedung2 Jakarta senja hari (that was awesome!- on weekend ya). Aaaaaaaaa… jangan-jangan terlalu banyak jualan membuatku tergila-gila pada uang, Oh NOO! *injek-injek ATM* pengen banget deh naik motor lagi ama Abang keliling Bandung, Jakarta deh. I think I just need a break.

Tiba-tiba saja aku merindukan aku yang sangat exited melihat bunga di Showakinen Park (aduuh mana sih kebun di Jakarta, Bogor, Bogor?), atau ketika aku membeli setangkai bunga deket stasiun dan Laras said it was “useless thing”, MBatari pun shock, “kok kebahagiaan lo sederhana banget sih?, kalo kebahagiaan gue apa ya, Duit! haha”, *umegaoka talks that day. Duhh, apakah kebahagiaanku berubah dari “bunga yang sederhana” menjadi “duit” sekarang? Oh Nooo.. Sayaaang.. let’s have a ride around!

Dan inilah hal yang pada akhirnya membawaku terlelap menyesali kenapa aku harus menyemai benih2 ngiri ini tu segala, ketika aku streaming “Life of Pi”, Oh my God. Udah keluarganya kelelep di samudra pasifik, terlunta-lunta di tengah samudra bersama Harimau ganas pula. Betapa naif banget ga sih hidup gue, kalo sempat2nya ngiri ama hal2 yang ga esensial, dan malah semena-mena lupa pada apa yang ada di dekat denyut nadiku, nikmat dari Allah yang paling sempurna. Langsung habis shut down laptop, kudekap anak dan suamiku, betapa aku adalah wanita paling bahagia sedunia.

Apalagi, bangun tidur pagi2 Abang menatapku dengan tatapan terima kasih, tatapan penuh cinta, tatapan yang tak ada angin tak ada hujan, *kayaknya sih karena alam bawah sadarnya pas tidur melihatku nyebokin Aldine yang eek tengah malam, habis itu Aldine lapar pula, jadi aku harus masakin dan nyuapin). Pokoknya beda lah tatapannya ama tatapan pagi kayak biasanya yang ” kaos kaki-ku dimana ya Say? Udah jam segini nih, dibekal aja deh sarapannya”. Beda. Hingga akhirnya ciuman di kening berujung manis pada gombalan pagi-pagi dengan ekspresi persis seorang lelaki yang setelah bertahun-tahun berkelana akhirnya menemukan belahan jiwanya, “Say, aku beruntuung banget punya istri kamu, Makasih ya, Gak nyangka aku say.. selama ini rasanya aku menyianyiakan wanita yang paling baiiiiikk puol, padahal kamu selalu baik sama aku, aku capek kamu pijitin, aku sakit kamu rawat, Aldine juga, Yuuh rasanya kamu benar2 melengkapi hidupku “. Huwow, dunia runtuh men! hujan bunga dimana-mana :p, padahal gue belom mandi :D

Ini Dia First Post on 2013

Whoa! Januari mulai akan berakhir tapi tetep aja aku merasa my first month of year is February! you know lah ya, my birthday on Feb, jadi siapkanlah kado sedini mungkin (lha?), well I know the pertamax-one who read this post pasti senyum2, hihihi.

2012 kemarin banyaak sekali hal2 yang menjadi kenangan terindah dan mengezzutkan (bacanya pake Z ya!) haha. dan inilah tiga hal yang mengesankan itu.

Nomor 1 adalah : Melahirkan! rasanya cuma bisa dirasain oleh aku sendiri, because every birth story is very story. Amazzzinggg! selama 9 bulan memendam penasaran ngeliat wajah anakku yang suka nendang2, terobati sudah setelah proses pembrojolan yang mengesankan. Yang tak mungkin kulupakan adalah bagaimana suamiku sangat mencintaiku saat itu, sampai ia lupa caranya tidur, dan tatapan mata yang penuh kekhawatiran kayak bakal melihatku untuk terakhir kalinya. hehe. Dan..ternyata waktu berputar serasa cepat sekali, anakku sudah 10 bulan sekarang! suka banget main2 lompat2 di atas kasur, padahal dulu habis lahir aku dan suamiku takut banget kalau sampai Aldine ketindih bantal dan ga bisa napas, sekarang dia angkat2 bantal (yang masih lebih gede dari badannya) dengan ekspresi orang angkat besi -__-“,. Terus dia sekarang udah bisa jalan! tapi dia paling pede kalo jalan di atas kasur, jalan di atas karpet masih rada ragu, dan paling ga mau jalan di atas lantai deket taman, I think he had learned the risk. paling enak memang jatuh di kasur ya nak, :D.

Nomor 2 adalah : Main DDR! hehe, terkesan konyol ya. Tapi itulah yang terjadi, sejak duluuu sekali aku memendam rasa ingin main DDR apa daya tiap main ke mall aku selalu pake rok dan always banyak antrian yang membuatku ga pede dan mundur teratur. Saking pengennya sampai aku berjanji pada diri sendiri kalau skripsi selesai aku harus main DDR! apa daya habis skripsi tiap ke Superindo (yang di deketnya ada DDR yang lumayan sepi antrian) selaluu saja aku ama suamiku langsung belanja dan memandang sebelah mata DDR nganggur, ah waktu masih lama, nanti aja lah, beli duren dulu. And then.. sodara2 ternyata aku hamil 1bulan pas hari2 wisuda itu, sampai aku bela-belain ga ikutan final lomba my last masterpiece of scientific research (called Garlibetasol) padahal aku ketuanya, apalagi main DDR?, ya mana mungkin lah se-pecicilan-pecicilannya aku pasti need to protect my baby, mana tega lompat2 saat usia kandungan muda belia, padahal pengen banget. Maka kandaslah impianku main DDR di tahun 2011, hingga aku lulus dan pindah dari Bandung. *** singka cerita. suatu hari di tahun 2012 saat ibu dan ayah mertua datang ke rumah (Jakarta), impian itu terlaksana sodara-sodaraa..! pas lagi hang out ke mall sebelah, otomatis ALdine diajak neneknya kan, maka escape and lompat2lah aku main DDR! lalu suamiku menyusul, wah seru kayak masih ABG aja kita, andai aja jaman dulu di Ngawi ada DDR dan aku tau kalo dia bakal jadi suamiku, pasti kuseret dia maen DDR bareng wkwkwkwkwk. Tapi lantas Aldine turun dari gendongan nenek dan merengek2 ke arah kami, pengen ikutan maeenn.. huhuhu rotasi bumi dan musik DDR serasa di-pause dengan so sweet-nya, ABG couple ternyata udah punya baby unyuu. Ada perasaan agak bete juga sih tiba2 harus pause, tapi pipi nyempluk dan polah tingkah anak kami itu akhirnya mengalahkan ego2 ABG, hehe. The game was over then, but that first time DDR was totally fun :D

Nomor 3 : adalah ketika Aldine demam tinggi :(, saat hanya ada aku suamiku dan Aldine di rumah. Kami ga tau menahu tentang cara mengurus anak demam dan meskipun aku lulusan farmasi tetap saja panik pada situasi itu. Cemas berdua, Aldine nangis kencang T_T dan aku hanya bisa memeluknya, berharap demamnya segera berpindah ke tubuhku. Bergantian aku dan suamiku menggendong Aldine, dicoba kasih madu Aldine muntah, apalagi Parasetamol meskipun rasa jeruk, tetep muntah :( . Binguuung, sedih, semuanya jadi satu. Alhamdulillah mungkin karena lelah akhirnya tengah malam Aldine tertidur, keesokan harinya ia ceria, dan menggigit semuanya! Oh GOD, ternyata giginya tumbuh..

Subhanalloh, ketiga moment itu benar-benar mengesankanku bahwa aku telah punya keluarga kecil sekarang, Aku, Suamiku, Aldine. Seneng, nervous, stres, gila, sedih, ketawa, kepanasan, kedinginan, menyelamatkan Aldine, berdesak-desakan, kebosanan, coba-coba bisnis, lembur berdua, gantian gendong Aldine, bikin bros berdua (haha pas belum punya staf), naik motor keliling Jakarta bertiga ketika senja meniup rona lembayung serasa dua pemuda bermimpi menaklukkan Jakarta, semuanya kami resapi bersama, sebentar lagi umurku 24 tahun, dan aku makin sayang suamiku.

My Sweet Flower (but it’s a Cabbage)

I love flowers.. everywhere and every time Maybe it’s because my mom like it either. Actually in my childhood I didn’t like it, I always destroy my moms garden, cut down her flowers and make them become a salad-like stuff with my friends, because my mom’s flowers have so many different colors and these just make me interested to make a cooking playing with my friends. Then my mom just angry with me..But now, I love flowers anyway. And it is always remind me to my nice mom that is far away from me now. I have been staying in Japan since 2 month ago and we just separated about more than 6000 Km. I missing her so much. Continue reading