Kisah Kelahiran Taqi

Aaaaa..! Alhamdulillah! anak keduaku akhirnya lahir dengan normal dan menyenangkan. Sumpah baru kali ini aku ngerasa nyaman dirawat di Rumah Sakit, hehe, sampe diam-diam bercita-cita pengen punya rumah sakit macem RS Premier Bintaro, Yosh!, nyari modal dulu -> dengan jualan, wkwkwkwk.
Dan setiap bayi memilih cara lahirnya sendiri-sendiri. Ketika Aldin dulu lahir di ruang bersalin bidan di desa kami, tengah malam dihempas angin sawah yang menerobos dari dinding kayu, diiringi suara kodok selama relaksasi. Kali ini kelahiran Taqi di tempat yang sama sekali berbeda, di ruang bersalin yang canggih, ada alat yang bisa ngukur besar kecilnya kontraksi pula, sebelnya suamiku malah excited ama alat itu -___-” dan dia hanya berbelas kasihan ketika angka kontraksiku tinggi. Padahal aku udah merem2 ga pengen liat angka kontraksi itu biar tersugesti kalo kontraksinya “light” kan, eh dia malah ngasitau dengan sangat excited “Wow say! ini rekor say, kontarksinya ampe 100 lebih” >_< uuugh dalam hatiku sakiit tau! apa daya cuma bisa tarik nafas relaksasi.

Malem2 jam 10, di rumah, muncul kontraksi timbul dan tenggelam. Setelah dimenitin, udah 10 menit sekali kontraksinya. Langsung optimis mau melahirkan, pilih2 kostum paling nyaman (eh ternyata di ruang bersalin harus pake baju bersalin, wkwkwkwk, ga kayak pas di bidan dulu boleh pake baju bebas). Jam 11 nyampe RS langsung disambut bidan-bidan baik hati. Subhanalloh, ga kalah baiknya ama bidan Aldin dulu, aku sungguh beruntung. Kebayang dulu pas lahiran anaknya bulik ku di RSUD yang diceritain ama bulik adalah bidan dan suster yang super gualaak, alhamdulillah di sini mah nggak, hehe, beda tarif kayaknya.

Mules2 kenceng teratur sambil relaksasi ampe ketiduran, meski tiap 15 menit sekali ngos-ngosan ngatur nafas karena kontraksi datang, alhamdulillah tetep bisa tidur ampe jam 06.00 wib. Setelah itu, perjuangan sesungguhnya dimulai :D, level kontraksi meningkat, dan ternyata cara relaksasi bukan dengan menggenggam erat tangan suami, tapi malah dengan meleaskan seluruh badan, maka rasa sakit itu malah bisa dialihkan dan tubuh bisa nyaman. Pas lahiran Aldin dulu katanya jari suamiku udah mau patah-patah katanya, tapi kali ini nggak.

Entah kenapa aku lebih tahan ngerasain sakitnya kontraksi daripada horor pas diperiksa dalam dan pas dijahit wkwkwkwkwk. Alhamdulillah, setelah ketuban sengaja dipecah, kontraksi makin kuat, sebenernya aku bisa relaksasi, tapi bidan berdua di depanku kok malah ngobrol ya.. -_-” , eh kepala Taqi udah nyundul2 aja membuat refleks ngeden semakin kuat, bisa dibilang mengejan dengan sendirinya, tapi Bidan bilang : atur napas dulu ya bu, bentar lagi dokternya dateng. Oh NO! langsung aja aku teriak ” ini kepalanya udah mau keluaaar!!” , Bidan bilang, ” Oh iya iya, saya akan bantu, sekarang ibu mengejan aja”, dan hanya dengan sekali mengejan Taqi langsung brojol. Jam 08.31 WIB. Aku sendiri ampe heran dan kaget sendiri, lho kok udah keluar. Suamiku juga kaget, masak dia bilang “Sebentar lagi sayang, dikit lagi” padahal dalam hati, perasaan perutku udah kosong deh, pas dia denger Taqi nangis dia bilang ” Eh udah ternyata! Alhamdulillah, Allahu Akbar!” soalnya pas brojol itu posisi suami memeluk aku, jadi dia ngga tau kapan brojolnya, dan aku hanya bisa ngos-ngosan menangis dan tertawa bahagia jadi satu. Alhamdulillah, Allahu Akbar, Taqi langsung melek ditaruh di dadaku, Ya Allah, tatapan matanya itu sungguh..membuat seluruh ruangan terisi kebahagiaan.

Dan 15 menit kemudian, dokter Sri Lestari yang baik hati itu baru datang, wkwkwkwkwk.. kemane aje buu, udah lahir ni. Tugas dia hanya ngejahit, tapi dapet 4 juta :D wow! Tapi yang paling keren adalah saat dia congrats me, ” Oke, sekarang mana tangan kananmu, Selamat ya” senyumnya cerah sekali, semua bidan pun memberi ku selamat atas perjuangan pembrojolan yang berjalan sukses dan lancar. Kecuali pas jahit menjahit, soalnya sehari sebelumnya aku habis ngejahit bikin sarung bantal, masih terbayang2 seremnya jarum jahit kan, eh ini aku yang dijahit, OMG shock berat, tapi habis disuntik anestesi lumayan bisa kalem, ga kerasa sakit sebenernya, cuma serem aja bayangin jarum, trauma.

Alhamdulillah dipindah ke kamar VIP, sumpah enak banget berasa di hotel, makan steak, burger, buah buahan komplit, susu sapi ampe kedelai pun ada, menu makanan restoran mahal lah, (ketauan gue ndeso banget ya? hahahaha) istirahat nyaman, dan malam hari ada suster yang siaga menjaga Taqi, jadi aku bisa tidur dengan nyenyak. Dibandingin dulu, capek banget di rumah banyak tamu yang datang dan memaksaku cerita-cerita, ah padahal mah habis lahiran enaknya sleep sleep and sleep. Dan recovery tubuhku alhamdulillah cepat. Ibu-ibu yang baru ngelahirin yang ketemu pas training menyusui pun salut sama aku yang bisa lahiran spontan tanpa anestesi (ILA) “ga pake ILA? wah hebaat”, padahal mah saya juga teriak-teriak mbak pas dijahit, bukan karena sakit tapi karena horor, hehe tapi alhamdulillah pas pembrojolan lancar banget. Dan alhamdulillah, biaya rumah sakit yang mahal itu semua dicover ama kantor Abang hehe. Makasih Abang :)

Izzaldine Syufyan dan Attaqi Syufyan
Semoga kedua anakku ini menjadi anak sholeh, amin.. :)

Renungan 38 weeks of Little Syujun

Sudah hampir mendekati hari kelahiran anak keduaku, tubuh terasa makin berat, beraktivitas dengan berat idealku yang surplus 11kilogram bukanlah hal yang mudah. Punggung sering pegal. Otot-otot kaki susah di ajak kompromi, kalo ga dipake jalan-jalan pagi malamnya akan kram, kalo exercise too much pegalnya subhanalloh. Sering banget aku mengeluh pada suamiku :( yang dengan sabar mijitin kaki pegal2ku.

Abang bilang, aku ga boleh seperti itu. I need to cherish every moment of this pregnancy. Karena yang aku bawa itu makhluk bernyawa dan berperasaan. Dia akan sedih kalo tau ibunya ternyata tak bahagia atas keberadaannya, karena detak jantungnya ada di dalam tubuhku, dia bisa merasakan apa yang aku rasakan. Ya Allah rasanya.. seperti tersadarkan. Akhir-akhir ini aku jarang berbicara dari hati ke hati dengan janinku ini. Padahal dulu pas hamil Aldin aku sering banget mengajaknya ngobrol, bahkan bercanda.

Aku tahu aku harus bersikap adil kepada anak-anakku nanti, situasi dan keadaannya memang sangat berbeda dengan ketika aku hamil Aldin dulu, belum ada sang kakak yang sangat aktif dan punya rasa ingin tahu sangat tinggi. Keinginannya kadang memaksaku beraktivitas lebih, hingga emosiku sangat capek, gak sabaran :(. Mungkin inilah lesson learned dari hamil kedua. Harus makin pintar membagi waktu dan emosi, untuk anak pertama dan kedua.

Awalnya aku kira selama hamil ini aku harus banyak memperhatikan Aldin, karena setelah lahiran aku akan terfokus pada adiknya. Ternyata aku salah, aku harus mulai merasa memiliki keduanya sekarang, dan bukan nanti. Keduanya adalah anakku, aku harus memberikan perhatianku pada keduanya mulai sekarang. Setelah adik lahir pun, kakaknya juga tak boleh kulepas kubiarkan sendiri. Aku akan melibatkannya dalam mengurus adiknya nanti.

Rasanya aku perlu ‘me time’ dengan janin anak kedua-ku ini. Berbicara dari hati ke hati, berimajinasi keberadaannya nanti setelah hadir di dunia. dan mengatakan padanya bahwa aku pun mencintainya. Bahwa aku sangat merindukan menggendongnya, menciumnya dan membelainya. Sangat menginginkan agar dia terlahir dengan aman, nyaman, tenang dan menyenangkan. Dan lahir menjadi anak yang sholeh, cerdas, dan bahagia.

Bismillah, Ya Allah, lancarkan proses persalinanku nanti, serta beri hamba kekuatan dalam urusan parenting kedua anakku nanti. Berikan stok kesabaran yang tak pernah habis. Berikan ilmu yang selalu bertambah. Karena ini amanah besar dari-Mu, karena peradaban dunia dipercayakan di tangan para ibu, termasuk aku.

Oke, harus saya akui bahwa karir saya sebenarnya adalah

Menjadi ibu rumah tangga adalah pekerjaan yang keren. Tidak bisa disambi, tidak bisa part time, tidak bisa magang. Tidak ada yang lebih membanggakan hati melihat seorang ibu dengan pendidikan tinggi, menggunakan ilmunya tersebut mengurus keluarganya. Kalau ada yang bilang sia-sia sekolahnya, maka biarkan saja mereka berpendapat demikian. Kita sih tidak, dan kita tau persis mana pendapat yang paling kokoh, lantas meyakininya.

Image

Quote by Tere Liye. Image by Somewhere on Google (-_-“)9 hehe

I am only emak2 repost-er :D

GOOD LUCK \(^_^)/

CurQolb : Curahan Qolbu Seorang Emak Baru

Whoaaahaa! Alhamdulillah I am a MOMMY now! once again a M-O-M-M-Y!! Dan tahukah kamu bahwa menjadi ibu adalah ketika kau tak bisa marah saat manusia mungil dengan santainya pup di pelukanmu hingga bajumu belepotan, dan kau merasa heran sendiri beberapa detik kemudian “wew, kok aku gak ngamuk2 ya?” padahal itu eek nya baunya dahsyat lho sodara2 hahaha.

Tapi ya, jujur nih, repoootnya juga sepaket lho! awal-awal Syujun baru lahir dia sangat ‘penurut’ I think, hehe lha wong kerjaannya tidur terus, tenang sepanjang hari, paling nyengir-nyengir kalo haus, and it help me so much during my postnatal recovery. Eh sekarang-sekarang soon after I totally recovered dan kembali enerjik plus pecicilan, si doi mulai pintar membuat bundanya kewalahan. Hohoo.. dan tahukah kamu, seorang ibu adalah wanita yang gampang sekali bangun tiap dua jam di malam hari hanya karena rintihan bayinya, padahal sebelum jadi ibu, petir halilintar badai pun tak mampu membangunkan tidurnya, hehe. Dan kalo udah bangun jadi susah tidur kayak yang terjadi pada diriku saat ini, yang malah ngeblog jam 2 dini hari (Syujun udah deep sleep, hihi).

Urusan dunia perpopokan juga kadang menjadi hal yang bikin seorang emak mual-mual gak karuan *yeah ini lebay. Saat tubuh Syujun masih lemah tak berdaya kan mana tega makein dia pampers atau cloth diapers, dan kalau dulu seorang emak sangat excited ketika perutnya ditendang-tendang janinnya, sekarang ketika tendangan-tendangan itu menghempas udara (mancal-mancal), maknanya adalah “Mommy..! popokku basaaah, lengkeett… ga enaaakk” hehe, dan seorang emak akan bersiap-siap menemukan ‘harta karun’ di dalam sana.

Well, lama-lama terbiasa, seorang emak pun (berusaha) bahagia dalam dunia perpopokan ini, eek bayi adalah bahan diagnosa utama kesehatan bayi, kalo pupnya OK at least emak lega, Alhamdulillah Syujunku sehat hehe :) *halah menghibur diri :p

Anyway, yang jelas punya bayi newborn yang menggemaskan benar-benar bisa melepas stress! hehe, melihat wajahnya yang polooos dan imutnya ga ketulungan, saat dia menggeliat, saat dia menguap, saat dia tidur pulaas, saat dia kentut dengan suara yang sangat.. amazing wahaha, saat dia berkedip-kedip, mengernyitkan alis dan dahi (woh, persis bapaknya!), saat dia ‘ndomblong’ hehe, dan apalagi saat dia tertawa, Ya Allaah.. rasanyaa.. gemes sekaligus apa ya.. semacam meleleh hatiku menatapnya, rasanya ‘mak pyoh!’ bongkahan es batu di sel-sel lubuk hatiku meleleh.

Gimana nggak, aku adalah ibundanya, sebenarnya aku rada canggung dipanggil bunda, secara akunya pecicilan ga jelas gini -__-“, gak keibuan blaaas, tapi akulah satu-satunya orang yang mampu meredam tangisnya ketika semua orang di planet bumi ga ada yang bisa ngatasin, bangga dan bahagiaa banget pas “menjemputnya” dan menenangkannya dan beberapa detik kemudian dia diam, wiih manjurr! Emak gitu loh.. :p . Dan tiba-tiba aku menjadi seorang pahlawan yang paling hebat di muka bumi, hehehehe.*mari membayangkan sailormoon yang lagi gendong bayi berdiri di atap gedung dengan tatapan penuh kemenangan (doh, apa siiih.. -____-“)

Dan ketika menggendong memeluknya, kepala mungilnya (yang belum bisa terangkat oleh lehernya) bersandar tak berdaya di pundakku, mukanya sangat nyaman dan tenaaang lalu tertidur, apalagi kadang-kadang dia senyum-senyum pas merem!. Pemandangan paling menyejukkan! kalo ada kontes foto dramatis ibu dan bayi kayaknya kami menang deh. Ah, serius! aku merasa akulah satu-satunya orang yang dibutuhkannya. Subhanalloh, ini moment yang paling aku suka :) melihatnya tertidur pulas di pelukanku, seperti pas pertama kali kami berjumpa, sedetik setelah mbrojol dan dia masih basah kemudian meringkuk pasrah di dadaku, oooh indahnya dunia ini :)

Dan tahukah kamu, ada cinta yang berlipat-lipat di setiap tatapan matanya, di setiap hembusan nafasnya!, itulah bonus besar buat seorang ibu, dan aku merasakannya sekarang. Thanks God You give me Syujun :)