Tipe Kasihan Nomer 2 : Eskrim

Hari ini di elevator Lab. Menurun dari lantai 12 ke lantai 1. Musim panas, Tokyo 34 derajat selsius. dengan kelembapan 80%. Panasnya pengap!

Episode 1:

“Hari ini panas banget ya, Lepaskan saja jilbabnya biar rada dingin, biar kena angin dan segar”. Seorang kawan terlihat sungguh-sungguh memberi saran.

“?????” *nyengir.. bingung. muter otak lama. gimana ngejawabnya pake bahasa jepang woi??!!!??!!! Ng… ng..eh… *nyengir lagi..

“Kan kasihan kamu kepanasan, pas di Jepang dilepas aja, ntar kalo balik ke Indonesia dipake lagi, kan di Indonesia ga ada musim panas. Aku ngelihat jilbab kamu aja kayaknya panas banget, ga kebayang deh rasanya. Pake kaos tanpa lengan aja, asik”

“??!!???!! *nyengir lagi… “あ、そうですか” *duh, bego, malah kata ‘oh gitu..’ yang keluar, habis ga ada kosa kata lain.

“duluan ya..”

fiuhh.. bernapas lega, dia keluar ke lantai 6.

Jadi, yang barusan tadi adalah tipe kasihan nomer Continue reading

Si Fafa Pergi Mengaji

Adalah tak ada gunanya mengeluh tentang cuaca, Kawan. Tahukah kamu, kemarin siang, di tengah-tengah kabupaten Suzukakedai yang terik, lepas mengurus sel-sel punca di laboratorium, aku hendak melaju ke rumah seorang kawan, mengaji.

Nah, berjalan setengah berlari di tengah tiga puluh dua derajat selsius! Ditambah dengan humiditas yang tinggi,beginilah yang dinamakan musim panas—kata orang, bagi seorang gadis lugu berjilbab sepertiku ini bukan main panasnya. Aku mengikuti arah yang ditunjukkan google map menuju tempat mengaji, ya, jaman sekarang semua tempat bisa ketahuan dengan google map, kecuali Ngawi (mungkin), desa tempatku dilahirkan.

Tiba di spot terakhir yang ditunjuk google map, masih terbakar tiga puluh dua derajat selsius, keringat di baju bagai air merembes ke seluruh baju cucian, aku menelfon beberapa teman mengaji yang kuduga datang,tak diangkat! Berkali-kali hingga basah sudah bajuku oleh keringat, tak diangkat juga! Akhirnya aku Continue reading